Saturday, 31 May 2014

Bab 2 : TEMU DUGA CINTA - RIDHYA IMAN



PINTU lif tertutup rapat dan mula bergerak ke tingkat tiga belas. Otakku ligat berputar mencari helah. Bagaimana aku nak melepaskan diri ini? Aku tak punya banyak masa. Tetapi otakku juga bagaikan tidak mahu bekerjasama. Kering kontang idea nak berdalih!
Aku kerling ke arah lelaki yang tidak aku tahu namanya ini. Bila pandangan kami beradu segera aku kalih wajah ke depan. Semacam saja pandangannya padaku. Naik seram tiba-tiba. Terasa seperti mata dia sedang mengimbas aku luar dan dalam. Jangan-jangan dia dah dapat hidu pembohongan aku tak? Hatiku menelah, bercampur-baur dengan pelbagai rasa.
Satu…dua…tiga. Aku pura-pura fokus pada pergerakan nombor di skrin digital pada dinding lif. Terasa sungguh perlahan lif ini bergerak. Dari ekor mata, aku tahu dia masih memandang ke arahku.
“Siapa nama awak?” Lelaki itu bersuara memecah kesunyian. Sudah hilang panggilan ‘cik’ di bibirnya.
Aku memalingkan kepala ke sisi.
“Err…Qurratul ‘Ain Arifin,” balasku sedikit teragak-agak sebelum mengalih kembali pandangan ke depan.
 “Qurratul ‘Ain. Sedap nama tu.” Dia memuji membuatkan aku tersenyum bangga. Pertama kali seorang lelaki memuji namaku, terasa berbunga-bunga juga di taman hati.
“Penyejuk mataku…”
“Hah?” Sekali lagi aku pusingkan wajah ke sebelah kiri.
“Maksud nama awak tu, penyejuk mata, right?” soalnya membuatkan mulutku sedikit terlopong. Kagum bila dia tahu maksud di sebalik namaku.
“Betullah tu.” Aku mengangguk laju mengiakan. Meleret senyuman di bibirku. Kalau diukur rasanya dah melebar sampai ke telinga.
“Qurratul ‘Ain…it sounds familiar to me.” Sekali lagi namaku meniti di bibirnya. Keningnya berkerut seperti sedang mengingatkan sesuatu.
“Oh, baru saya ingat. Nama awak sama dengan nama monyet peliharaan arwah atuk saya kat kampung,” beritahunya tanpa selindung. Bibirnya herot sedikit menahan senyum.
Aku terkedu. Senyuman di bibirku terus padam. Bukan main payah mak pilihkan nama yang cantik dan elok maknanya untuk aku, arwah datuk dia boleh berikan nama yang sama pada seekor ber…errr..monyet? Tak ada nama lain ke? 
But the name doesn’t suit her at all.” Dia mengomel perlahan lebih pada diri sendiri. Ada tawa kecil meletus di hujung kata-katanya. Terbentuk lesung pipit di pipi kanannya bila dia gelak begitu.
Telingaku jelas dapat menangkap butir bicaranya. Aku mengangguk perlahan.
“Memanglah tak sesuai kalau namakan seekor binatang dengan nama manusia,” sampukku lurus.
Lelaki itu tidak membalas kata-kataku. Sebaliknya, dia semakin galak ketawa sehingga buat aku kembali terfikir. Kata-kata dia tadi ditujukan pada monyet kesayangan arwah datuknya atau sebenarnya dia sedang mengutuk aku?
“Awak mengata saya ke?” Aku menyoal dalam prasangka. Entah kenapa hatiku lebih berat merasakan kata-kata itu memang ditujukan khas buatku. Ini boleh mendatangkan marah!
“Eh..ada saya kata awak ke?” soal dia balik. Gelak ketawanya mengendur. Namun senyuman sinis jelas terbentuk mengherotkan bibirnya.
“Bukan monyet arwah atuk awak yang tak sesuai dengan nama tu tapi saya kan?” tekanku dengan suara yang sedikit meninggi. Wajahnya aku tentang berani.
“Saya tak kata apa-apa pun. Tapi kalau awak terasa saya nak buat macam mana,” balas dia selamba sambil mengangkat bahu.
Telefon di dalam poketnya dikeluarkan. Dia mengalihkan tumpuannya ke skrin telefon bimbitnya. Panas pula hatiku dengan lagak lelaki sarkastik ini.
“Huh!” Sempat aku hadiahkan dia sebuah jelingan tajam sebelum berpaling membelakanginya.
Aku menarik nafas dalam. Sebagai gadis yang dah matang, aku tak mahu mencari gaduh dengan orang yang tidak dikenali hanya kerana perkara remeh begitu. Jadi, lebih baik aku berdiam diri. Yang penting aku kena fikir macam mana nak melepaskan diri dari sini.
If you don’t mind, care to hear my advice?” Tiba-tiba lelaki itu bersuara setelah beberapa detik berlalu sepi. Langkahnya dimajukan beberapa tapak mendekati aku.
“Apa dia?” Aku mengangkat kening menanti bicaranya.
“Kalau saya jadi awak…” Kata-katanya terhenti. Dia memandangku atas bawah sehingga membuatkan aku sedikit gelisah.
“…tempat pertama yang saya akan tuju sebaik pintu lif terbuka adalah tandas,” ujarnya menyambung bicara.
“Kenapa?” Aku mengerutkan kening. Adakah dia sedang menyindir penampilan wajahku yang pucat tanpa mekap ini? Yalah, bedak nyonya yang aku tempek di muka pagi tadi mesti sudah luntur dek air peluh yang melenja keluar. Atau dia suruh aku cerminkan pakaian aku yang sudah lusuh ini?
“Bersih dulu tompok merah kat belakang baju kurung awak tu. Bulan awak mengambang penuh sangat,” beritahu lelaki itu serius. Namun aku dapat kesan dia sedang menyembunyikan senyum.
Tubuhku keras kerjung di situ. Aku memandangnya tidak berkelip. Terasa darah merah menyerbu pantas ke muka. Kalaulah aku punya kuasa halimunan saat ini, nak saja aku bertukar menjadi hollow man. Malu!
Ting!
Pintu lif terkuak luas.
Come, I’ll show you the restroom. You need to wash the dirt first.” Lelaki itu melangkah keluar dari perut lif.
Cepat-cepat aku memusingkan kepala ke belakang dan hujung baju kurung aku angkat sedikit. Aduh! Ada tiga tompok darah sebesar duit syiling lima puluh sen sedang elok mendarat belakang punggung. Sudahlah kain kapas yang aku pakai ini mudah menyerap cecair.
Aku pandang pintu lif yang masih terbuka. Kakiku masih melekat di dalam lif. Kalau diikutkan ini adalah peluang terbaik untuk aku meloloskan diri sebelum pembohongan aku terbongkar. Apa yang aku perlu lakukan hanya tekan butang tutup di dinding lif.
Tetapi malangnya aku tak boleh buat begitu. Kesan darah di baju yang perlu dicuci menarik kakiku untuk turut menapak keluar membuntuti lelaki itu.
Aku menutup belakang punggung dengan fail. Keadaan sekeliling yang agak lengang memudahkan pergerakan aku.
“Awak ada bawa extra diapers ke?” Dia menyoal aku di depan pintu tandas.
Diapers?” Aku mengerut kening. Apa hal pula yang dia tiba-tiba tanyaku fasal lampin ni?
Yeah…I think you need to change the diaper. Dah penuh, kenalah tukar,” jawab lelaki itu teragak-agak.
“Ooo...maksud awak...tu..t..tuala wanita?” Malu aku semakin bertingkat-tingkat. Kalau nak diukur bahang di wajahku ini agaknya dah cecah takat didih.
“Ha’ah..that thing. Ada bawa tak?” soal lelaki itu lagi.
“Errr..ada..ada. Saya masuk dalam dulu.” Aku mengangguk laju sebelum menapak masuk ke dalam tandas. Dengan kalut aku menuju ke arah singki. Beg sandang yang menyilang di tubuhku keluarkan. Isi dalamnya aku selongkar untuk mencari tuala wanita.
“Eh..mana aku letak benda alah ni?” soalku sendirian bila barang yang dicari tidak aku temui. Selalunya memang aku selalu letak spare di dalam beg ini.
“Alamak.” Aku mengetuk dahi perlahan. Baru aku teringat stok tuala wanitaku dah habis! Adoi…apa aku nak buat ni? Masalah negara..masalah negara.
Aku melangkah semula ke arah pintu tandas. Sebaik pintu terkuak, aku menjengahkan kepala keluar. Lelaki itu masih setia menunggu di depan pintu.
“Dah sudah ke?” Dia menyoal.
“Belum..errr…” Aku menggeleng. Teragak-agak aku nak menyambung bicara.
“Saya terlupa bawak pad.
Pad? Note pad ke?
“Err..bukan. Pad tu maksud saya tuala wanita. Saya tak bawak spare,” balasku senafas.
“Hah??? Tak bawak?” Bulat mata lelaki itu memandangku.
“Saya terlupa.” Aku sengih kerang menahan malu.
“Macam mana awak boleh lupa bawak benda penting tu? Takkan awak tak tahu bila bulan awak sepatutnya nak mengambang?” Lelaki itu membebel sinis.
Aku mengetap bibir. Takkanlah aku nak cakap yang sebenarnya aku terpaksa mencatu duit. Dan perbelanjaan untuk membeli tuala wanita tidak ada dalam catuan aku itu sebab duit di tangan hanya cukup-cukup untuk bayar tambang bas RapidKL balik ke rumah saja.
“Habis tu saya nak buat macam mana?” soalku terdesak. Mustahil aku dapat bertahan dalam keadaan macam ini.
“Manalah saya tahu.” Lelaki itu mengangkat bahu.
“Errr…” Aku berkira-kira nak meminta bantuan dia untuk belikan aku tuala wanita tapi sanggup ke dia nak menolong? Boleh ke aku berharap pada lelaki yang namanya pun aku tak tahu ni? Arghh..kalau tak cuba tak tahu. Lagipun hanya dia saja harapan yang aku ada sekarang ini.
“Dekat bawah tadi saya nampak ada kedai koperasi…” beritahuku teragak-agak. Rasa malu aku tolak ke tepi.
So?
“Boleh tak awak tolong belikan saya benda tu? Rasanya ada dijual kat situ,” pintaku tidak ada pilihan.
What? Me? Beli benda tu? No way!” tolak lelaki itu. Tangannya diangkat tinggi. Laju kepalanya menggeleng.
“Tolonglah saya. Please,” rayuku sambil mengerdipkan mata memohon simpati.
Lelaki itu mengeluh serba salah. “Macam mana saya nak beli, benda tu pun saya tak tahu macam mana bentuk dia.”
“Awak tak pernah beli untuk isteri awak ke?”
“Saya belum kahwin lagi.”
“Errr.. mak awak ke?”
“Dah menopaus.”
“Adik perempuan?”
“Tak ada adik perempuan.”
Aku mengeluh lemah.
“Takkan awak tak pernah tengok langsung benda tu kat dalam iklan TV? Surat khabar pun ada. Macam-macam jenama. Ada Libresse, Laurier, Stayfree…”
“Tak ada masa saya nak tengok benda tak berfaedah macam tu,” pangkah lelaki itu.
“Itulah orang lelaki. Kalau tak berfaedah dan tak penting malas nak ambil tahu. Padahal bukannya rugi pun kalau ambil tahu. It’s a general knowledge. Asal benda yang melibatkan masalah wanita yang ‘tu’ ramai yang menganggap tak penting, tak berfaedah, jijik, kotor. Nama je hidup dalam zaman teknologi, tapi mentaliti masih zaman tok kaduk,” leterku bengang. Bengang dengan sikap segelintir lelaki yang kurang sensitiviti. Salah satu contohnya lelaki di depanku inilah.
“Lelaki pula yang salah? Semua ini takkan berlaku kalau perempuan macam awak ni sentiasa alert dan tahu bila nak sediakan payung sebelum hujan. Itu kan maruah wanita. Tapi awak pandang mudah pada maruah awak sendiri,” perlinya menaikkan suhu kepanasan di hatiku.
Aku mengetap bibir geram. Lelaki ini dah benar-benar mencabar kesabaran aku.
“Kalau awak tak nak tolong saya tak apa. Tapi tak perlulah tuduh saya tak kisah dengan maruah saya sendiri! Awak ingat saya tak malu ke dengan apa yang berlaku ni??”
Aku menghempas pintu kuat. Tubuhku sandar lemah ke dinding pintu. Berombak dadaku menahan rasa geram, resah dan malu yang bercampur-baur menjadi satu.
Aku melilaukan pandangan ke sekeliling. Mencari jalan untuk menyelesaikan masalahku yang kritikal ini. Tiba-tiba anak mataku terarah pada kotak tisu yang tergantung di dinding. Rasanya aku boleh gunakan itu untuk bertahan buat sementara waktu.
Setelah memastikan semua kotoran dibersihkan, aku melangkah ke arah pintu tandas. Aku berkira-kira untuk ke koperasi di tingkat bawah untuk mendapatkan tuala wanita. Nampaknya terpaksalah aku gunakan duit tambang bas aku ini. Terpaksalah aku menapak pulang ke rumah dengan menggunakan dua batang kakiku ini.
“Nah!”
Aku tercengang apabila lelaki itu menghulurkan tiga bungkusan tuala wanita dari tiga jenis yang berbeza sebaik aku menolak pintu tandas dari dalam.
“Cepatlah ambil,” gesa lelaki itu.
“Banyaknya! Saya nak sekeping je.” Bungkusan itu bertukar tangan.
“Err..saya tak tahu mana satu yang awak selesa guna.” Lelaki itu menggaru kepalanya serba salah.

“Errr…terima kasih!” Aku mengeluh lega. Tapi tak lama bila aku pandang kembali ke arah bungkusan itu. Macam mana aku nak bayar semua ni?

Bab 2 : KALAU SAYANG KATALAH SAYANG - FAZUIN AZMAN



MASA aku nak pergi kerja, aku jumpa Puan Hendon di taman miliknya bersebelahan dengan kolam renang. Wanita yang bakal menyambut ulang tahun ke 57 tahun ini kelihatan masih anggun. Badannya langsing dan wajah pan-Asia sangat terselah. Maklum, ayah Puan Hendon berasal dari belah sana.
            “Malia, kejap…” Puan Hendon panggil dengan lembut. Rambut pendek yang disisir rapi menambah lagi keanggunan Puan Hendon.
            “Majlis sambutan Joey…”
            “Maaf auntie, Lia tak boleh hadir sebab Lia dah janji nak balik kampung Zakuan. Mak Zakuan minta balik sebab sekarang ni musim tangkap ikan.” Separuh hati sudah layu. Seperti sedang menghampakan harapan seorang ibu.
            “Oh ya?” Puan Hendon pamer muka kecewa. Aduhai, ini yang tak sanggup tengok.
            “Lia sudah lama janji…” Cari alasan untuk sedapkan hati Puan Hendon.
            “Kalau macam tu nak buat macam mana lagi. Tak apalah. Err, ikan pekasam ada tak?”
            “Memang ada. Mak Zakuan dah buatkan untuk Lia.” Walau berwajah pan-Asia, tapi selera Puan Hendon tetap selera Melayu. Kadang aku pun kalah dengan dia. Dengan sambal petainya, gulai tempoyak. Kalau dengar cerita orang, mesti tak percaya. Tapi aku sudah lama tinggal dengan dia. Jadi, aku tak hairan kalau dia tanya ikan pekasam.
            “Alhamdulilah. Bertuahnya dapat bakal mertua yang baik macam tu.”
            Errk? Apa kes ni? Sudahnya aku senyum saja. “Pergi dulu auntie.”
            “Hati-hati…”
            Sebenarnya siapa jadi menantu Puan Hendon juga beruntung. Dia pun baik. Tak cerewet walaupun Kak Mona si model tu boleh tahan juga songehnya. Dalam banyak perkara aku tahu Puan Hendon lebih suka menjadi pihak berkecuali.
            “Terima kasih auntie…”
            “Kalau boleh fikir balik pasal yang auntie sebut tadi tu…”
            Ini yang aku malas. Walau tak paksa, tapi aku tahu Puan Hendon masih mengharap. Abang Joey ni memang menyusahkan betullah.
            Masa aku tarik pintu kereta, aku dengar suara Kak Mona menjerit panggil salah seorang pembantu rumah yang sedang membantu Puan Hendon sapu daun-daun. Tak jadi aku nak masuk ke dalam kereta sebab suara Kak Mona memang menakutkan. Nak tahu juga kali ni kes apa pulak.  
            “Siapa yang basuh baju aku semalam?” jerit Kak Mona. Dia yang masih dengan baju tidur bertali halus warna merah nampak tidak terurus. Rambut yang mencecah dada nampak kusut masai. Serius, kalau peminat dia nampak pasti terkejut gila. Memang tak ada yang akan percaya itu model Syarifah Mona Syed Bukhari. Mahu orang cakap nenek kebayan.
            “Saya puan…” jawab Kak Hena, salah seorang pembantu rumah warga Indonesia yang baru saja dua tahun bekerja di kediaman Tuan Arshad.
            “Aku suruh basuh pakai tangan bukan!” Terus saja Kak Mona campak baju warna ungu ke muka Kak Hena.
            “Maaf, puan.” Wajah Kak Hena berubah pucat. Kerap benar Kak Mona mengamuk tak tentu pasal.
            “Nanti mama ganti.” Perlahan Puan Hendon bersuara.
            “Itulah mama, baik sangat dengan orang gaji. Sampai orang pijak kepala pun masih nak berlembut. Kalau mama Mona, dah lama kena halau,” marah Kak Mona.
            “Baju boleh kita beli. Tapi pekerja yang baik susah kita nak cari…”
            “Hah, baguslah. Makin lemak nanti semuanya.” Kak Mona bercekak pinggang. Matanya bulat pandang aku.
            “Apa pandang-pandang? Kau pun sama jugak kuli tau tak!” Kak Mona tengking aku. Model berusia 32 tahun itu terus angkat kaki bila nampak Abang Fuad keluar.
            “Kenapa ni?” soal Abang Fuad.
            “You tanyalah mama kesayangan you tu…” balas Kak Mona. Terus dia melangkah sambil hentak kaki.
            “Mama, kenapa suka sangat cari pasal dengan Mona?” soal Abang Fuad.
            Wah, inilah anak akhir zaman. Anak jadi tuan.
            Seperti biasa, Puan Hendon langsung tidak menjawab. Bukan dia takut dengan Abang Fuad tetapi aku tahu Puan Hendon tidak mahu mengeruhkan keadaan.
            “Tolonglah jangan cari masalah dengan Mona. Mama bukan tidak tahu perangai dia macam mana…”
            Aku terus masuk ke dalam kereta sebab tak sanggup nak dengar Abang Fuad berleter. Dan aku tak sanggup melihat Puan Hendon dalam keadaan begitu. Dapat ibu yang baik, anak-anak pula buat perangai. Memang dunia akhir zaman.
            Rasanya aku tahu kenapa Abang Joey tiba-tiba larikan diri.

MASA rehat, Juma ajak jumpa. Dia nak belanja aku makan sempena gaji pertama dia di tempat kerja baru. Sejak habis belajar, entah berapa puluh kerja dia sudah cuba, tapi semuanya tak lama.
            Masa aku sampai di Dina Café, Juma sudah tunggu bersama Anna. Memang dah agak Anna ada sama. Kalau ada Juma mesti ada Anna sekali. Mana boleh tinggal Anna.
            “Kita bertiga aje? Mana yang lain?” Aku tanya.
            “Bengkoklah aku kalau semua aku belanja. Dahlah gaji aku berapa sen sangat,” jawab Juma. Antara kami bertiga, Juma paling besar dan paling garang. Aku tambah lagi, kepala tak berapa nak betul pun ya. Dia suka jadi bos. Satu lagi aku hampir terlupa, Juma sangat kedekut dan berkira.
            Aku terus tengok menu. “Hari ni aku nak makan sedap-sedap.”Aku cakap tanpa tengok muka Juma dan Anna.
            “Sorang tak boleh lebih dari lima puluh ringgit.” Juma keluarkan amaran.
            Aku buat bodoh saja. Bila lagi nak ketuk  Juma.
            “Saya nak makan steak dan juga mushroom spaghetti. Pencuci mulut saya nak cream cheese cracker dan jus epal.” Aku cakap kepada pelayan yang menunggu di tepi meja kami.
            “Amboi, besar sangat ke perut kau nak melantak semua benda tu? Tak padan dengan kecik.”
            “Sebab bukan senang kau nak belanja makan…” Aku senyum jahat.
            “Melampau…” kata Juma sepatah dan dia buat pesanan sama. Begitu juga dengan Anna. Baru aku perasaan Anna tak bercakap dari tadi. Muka dia pun muram.
            “Kau ada jumpa geng lain?” soal Juma sebaik sahaja pelayan tersebut tinggalkan kami.
            “Semalam aku lepak dengan Zakuan.”
            “Lepak ke dating?” Cepat saja Juma teka.
            “Dua-dua sekalilah…” Aku gelak. Suka.
            “Selalu kau jumpa Zakuan?” soal Anna. Lemah saja suara Anna.
            “Selalu jugak.”
            “Kau dengan Zakuan ada apa-apa ke?” Juma korek rahsia. Dah agak, soalan macam tu pasti bakal ditanya.
            “Kawan aje. Mana ada apa-apa.” Aku jawab selamba.
            “Kawan apa kalau selalu jumpa. Berdua pulak tu. Lainlah kalau satu geng.” Juma makin berani buat spekulasi.
            “Dia tak pernah ajak aku pun,” kata Anna perlahan. Bunyi makan sayu saja.
            Aku tak tau nak cakap apa bila Anna cakap macam tu. Sudahnya aku pandang saja pelayan membawa hidangan.
            Masa pelayan letak steak di hadapanku, masa itulah telefon bimbit berbunyi. Cepat aku keluarkan dari dalam beg tangan. Zakuan? Masa ini jugaklah dia nak telefon aku. Sudahlah keadaan agak panas ni.
            “Assalamualaikum…” Dulu-dulu aku beri salam.
            “Waalaikumusalam. Awak kat mana?”
            “Dina  Café. Tak jauh dari ofis awak kan?” Tak nak menipu. Nanti apa pulak kata Anna.
            “Amboi jauhnya makan tengah hari.”
            “Juma belanja. Juma cakap, kalau awak senang marilah join sama…” Saja nak sesakkan nafas Juma. Bukannya selalu.
            “Ya, kejap orang datang…”
            “Okey saya tunggu.” Aku senyum lebar lepas tu dan pandang muka Juma. Muka kawan tu dah jadi asam kecut. Dasar orang kedekut.
            “Zakuan nak join kita…” Aku cakap.
            “Okeylah tu…” balas Juma.
            Aku pandang Anna. Da betulkan rambutnya yang mencecah bahu. Rasa tak sedap hati tiba-tiba. Logiklah kalau aku cemburu. Cemburu kan tandanya sayang.
            “Oh, padanlah kau ajak aku makan kat sini, rupanya dekat dengan ofis Zakuan…” Juma pecah rahsia. Muka Anna pucat tak cukup tanah. Macam tu kisahnya.
            “Kejap lagi dia datang, sampailah hajat kau nak jumpa dia.”Aku panaskan lagi perasaan Anna. Anna terus tutup mulut.
            Aku sambung makan steak. Mushroom spaghetti aku simpan untuk Zakuan.
            Juma pilih makan laksa Singapore dan Anna juga pilih makan spaghetti. Rasanya Anna tahu Zakuan penggemar spaghetti.
            “Hmm, panjang umur dia…”Juma cakap dan aku pusing pandang belakang. Zakuan sudah muncul. Kemas dengan kemeja warna coklat. Nampak segak sangat.
            “Tu dah sampai jejaka idaman kau…” kata Juma kepada Anna. Entah kenapa aku rasa semacam saja bila Juma cakap macam tu. Rasa cemburu menggila datang. Kenapa sebut nama Anna, sedang semua orang tahu aku lebih rapat dengan Zakuan.  
            “Assalamualaikum.” Zakuan beri salam dan duduk bersebelahan denganku.
            “Waalaikumusalam.” Aku biarkan Juma dan Anna saja yang jawab sebab aku sudah kerap benar menjawab salam Zakuan.
            “Awak makan semua  ni?” Zakuan bulat mata. Terkejut gamaknya melihat apa yang terhidang di hadapanku.
            “Spaghetti tu untuk awak…”
            “Macam tahu-tahu saja orang suka spaghetti…”
            “Tahu dah…”Aku jawab selamba. Mujur Zakuan datang, kalau tidak susah jugak aku nak habiskan.
            “Tak kenal maka tak cintakan…” balas Zakuan.
            Jantung sambung terbelah jadi dua. Melayang-layang semula jiwaku. Kalau hanya kami berdua memang tak kisah. Ini Juma dan Anna ada sama.
            Kemudian Zakuan panggil pelayan. “Saya nak air suam,” kata Zakuan selepas itu.
            “Lama tak nampak.”Juma mulakan perbualan.
            “Masih ada. Korang saja yang tak ada masa nak jumpa,” balas Zakuan. Aku tunggu juga kalau-kalau Anna bercakap. Tapi Anna diam seribu bahasa.
Zakuan makan spaghetti selepas itu. Juma dan Anna tutup mulut. Masing-masing senyap.
            “Sayang…” Zakuan panggil dan aku pandang. Masa tu rasa jantung terhenti beberapa saat.
            Mabuk todi ke Zakuan ni. Tengah hari buta panggil sayang. Spaghetti yang siap dipusing pada garfu dia sua ke mulut. Cepat aku buka mulut. Bukan senang untuk dapat suapan dari Zakuan. Serius, ini memang kerja gila.
            Dan lebih gila bila Zakuan sapu bibir dengan tisu.
            “Wei, kita orang tak nak tengok drama, okey.” Juma sound depan-depan.
            “Sorry, aku dengan Lia, memang selalu macam ni…” balas Zakuan. Menipu sangatlah tu. Mana pernah suap aku makan dan mana pernah sapu bibir aku macam tu.
            “Amboi, bukan main lagi…” Juma sengih gatal.
            Aku berlagak biasa. Sambung makan steak. Kenapa aku rasa sos steak  rasa macam gula campur madu saja? Tak rasa lada hitam langsung? Apa pulak masalahnya ni? Deria rasa benar-benar jadi tak betul.
            Masa aku angkat muka pandang Anna, dia tunduk dan aku nampak ada titis jernih pada tubir mata. Anna menangis? Tiba-tiba rasa bersalah datang menyerbu. Bukan tidak tahu tentang perasaan Anna, tapi kenapa jadi juga begini.
            Suasana sepi seketika dan aku masih diburu rasa bersalah yang amat sangat. Cuba meletakkan diri sendiri di tempat Anna, tentu rasa kecewa dari segala kecewa bila jejaka idaman hati terang-terang tidak suka.
            “Sayang…” Zakuan panggil.
            “Ya…” Ya Rabbi, kenapa gatal menyahut. Cepat aku toleh pandang Zakuan. Nampak dia senyum jahat. Gila awak Zakuan.
            “Boleh orang makan tu…” Dia tunjuk cream cheese cracker.
            “Makanlah…” Tahu dia memang suka.
            “Terima kasih…” Zakuan tak ambil piring pencuci mulut tu, sebaliknya ambil gelas berisi jus epal. Sedang air kosong yang dia pesan memang sudah terletak di tepi pinggannya.
            Tinggal separuh baru dia letak semula dan tarik piring cream cheese cracker. “Barulah selesa nak berbual bila perut kenyang. Hmm, korang macam mana sekarang?”
            “Kita orang macam biasa ajelah. Kau tu bila lagi?” soal Juma.
            “Kita orang tak lama lagi kut.” Zakuan paut bahuku.
            Tersedak aku jadinya. Jawapan satu hal. Main-main paut bahu satu hal. Entah babak sinetron mana dia tiru. Mahu tak tersedak. Tersedak sos lada hitam ni wei!
            Cepat Zakuan hulur gelas air kosong. Bukan saja rasa perit di kerongkong, tapi rasa macam ada tak kena saja.
            Zakuan gelak perlahan selepas itu. “Jahat!” Aku tampar bahu Zakuan perlahan.
            Zakuan gelak juga sambil pandang aku.
            “Aku pergi dululah.” Akhirnya Anna bersuara juga. Dia bangkit dan terus tinggalkan kami.
            “Aku pun nak pergi kerja. Zakuan kau tolong bayar semua ni. Nanti aku bayar kat kau.”Juma juga bangkit. Dia kejar Anna selepas itu.
            “Awak ni… Tengok, tak pasal-pasal kena bayar.”
            “Ah, orang tak kisah pun.”
            “Mabuk todi ke tiba-tiba panggil sayang?”
            “Saja, memang lama dah nak panggil. Kebetulan hari ni masa yang sesuai.”
            “Awak sekadar nak buat Anna kecewa bukan? Bukannya saya tak tahu…”Aku sambung makan. Mahu habiskan hidanganku.
            “Tak jugak. Memang nak panggil. Sekarang ni bolehlah panggil sayang selalu kan.”
            “Jangan nak mengada. Buat malu aje kalau orang dengar.”
            “Nak malukan apa. Bukan kena dakwa pun kalau panggil sayang…”
            Malas nak layan. Tapi yang sebenarnya aku pun suka dia panggil aku sayang. Berbunga-bunga perasaan bila ada yang panggil sayang.
            Zakuan juga sambung makan. Kami tidak bercakap sekejap. Masa itulah aku teringat Anna. Sah Anna marah. Kalau tidak, tak kan dia pergi macam tu saja. Tapi dia tak boleh salahkan aku sebab bukan aku yang buat perangai. Zakuan yang gatal sebut perkataan tu.
            “Sayang…”
            “A’ah…”
            Aduhai, apsal menyahut pulak ni. Malunya.
            Badan Zakuan sudah bergoyang menahan ketawa. Saja aje nak kenakan aku rupanya.
            “Awak…!” Aku bulatkan mata sambil pandang Zakuan.
            “Apa…?” soal Zakuan. Dia pusing spaghetti dan sumbat ke mulutku. Spontan saja aku buka mulut.
            “Tak boleh nak panggil sayang?”
            “Melampau!”Aku cakap dengan mulut penuh.
            Zakuan tak jawab tapi dia senyum jahat.
            “Lain kali jangan buat macam ni lagi tau. Kesian Anna. Sekalipun awak tak suka dia, tapi janganlah sakitkan hati dia macam tu sekali.”
            “Orang peliklah. Tak kan dia tak faham orang tak sukakan dia. Dia dah tahu kita rapat berdua, lepas tangan ajelah. Orang ni bukannya segak. Bukan sama taraf dia pun. Nanti kalau keluarga dia tak suka orang, jadi macam antara dua darjat pulak.” Zakuan mula membebel.
            “Awak, kalau dah sayang, apa kira. Nasi lemak buah bidara, sayang selasih saya lurutkan, buang emak buang saudara. Kerana kasih saya turutkan.” Aku berpantun.
            Zakuan jeling aku. “Tanam-tanam pokok di taman. Tanam durian, eh buahnya rambutan. Dari jauh kulihat makwe berjalan. Sudah dekat rupanya orang utan.”
            Aku gelak kuat. “Wei, tak ada kena mengena…”
            “Asal pantun sudah!”
            “Menyampah!”

            Malas nak cakap lagi. Baik sambung makan. 


Saturday, 24 May 2014

Bab 1 TEMU DUGA CINTA - Ridhya Iman

d

PATAH-PATAH kata yang tertaip kemas di atas sekeping kertas putih itu aku tenung bagai nak tembus. Berulang-ulang kali ayat itu kubaca.

Dukacita dimaklumkan permohonan anda tidak berjaya.

“Gagal lagi!” Aku mengeluh geram. Dengan sepenuh perasaan, kertas putih itu kurenyuk dan gumpal menjadi bulat. Dengan gaya ala-ala Michael Jordan, aku humbankan ke dalam bakul sampah.
Masuk kali ini sudah lima permohonan kerjaku gagal. Ada ijazah pun bukannya jaminan untuk dapat kerja. Yalah, semuanya nak cari pekerja yang sudah ada pengalaman. Jadi, graduan segar a.k.a fresh graduate macam aku ini bila nak ada pengalamannya kalau tak ada siapa yang sudi nak ambil kerja.
Aku rebahkan tubuh di atas tilam usang. Dengan tangan yang melekat di dahi, aku melilau pandangan ke sekeliling bilik tidur yang berkeluasan 64 kaki persegi itu. Bilik yang aku sewa dengan nilai dua ratus ringgit sebulan.
Aku gagau tangan ke bawah tilam. Resit transaksi Maybank yang kusimpan di situ aku capai. Transaksi pengeluaran terakhir yang kubuat hampir sebulan yang lalu.
“19.90.” Bulat mataku melihat baki wang simpanan. Tak sangka, dalam berbilion-bilion duit manusia yang disimpan di bank, bahagianku cuma tinggal Ringgit Malaysia 19.90 je? Macam mana aku nak teruskan kelangsungan hidup dengan baki sebanyak ini?
Aku menggaru kulit kepala yang tiba-tiba terasa gatal. Mesti dah berkerak dengan kelemumur. Hampir dua minggu rambut hitamku ini tidak dicuci gara-gara aku kehabisan stok syampu Rejoice-guna jari pun boleh.
Nak beli baru memang sah aku tak mampu dengan baki wang yang aku ada itu. Silap hari bulan perut sendiri pun aku hanya mampu alas dengan air paip keluaran SYABAS saja. Lemak-lemak yang aku ternak di badan pun dah makin menyusut ni.
“Arghh..tak boleh jadi ni. Aku kena buat sesuatu. Walau macam mana sekalipun aku kena usaha dapatkan duit. ‘Ayuh, ’Ain. Semangat!” desisku seorang diri. Kalau orang lain tengok aku macam ini, percuma saja aku kena cop krisis mental. 
Aku bingkas bangkit dan duduk tegak. Resit bank yang masih berada di tangan kucampak ke tepi. Aku perlu keluar dari kepompong kemelesetan ekonomi yang kronik ini. Duduk melangut di dalam bilik sempit ini bukannya boleh buat duit keluar dari atas syiling atau celah-celah dinding pun.
Aku melangkah ke almari pakaian. Sepasang baju kurung kapas dengan corak polka dot kuambil. Aku bawa ke hidung dan harumannya kucium. Neutral. Tak wangi dan tak juga hapak. Akibat ketebalan sabun buku Fab Perfect-saya-tak-perlu-sental-lagi yang hanya tinggal tiga milimeter, maka terpaksalah aku membuat catuan sabun.
Baju yang kubeli dengan duit pinjaman PTPTN-pembiayaan-percuma-untuk-kelas-pertama itu aku sarungkan ke tubuh. Kemudian aku capai kain tudung hitam yang sedikit lusuh lalu aku lilitkan di kepala. Mahunya tak lusuh kalau kain tudung itu aku dah pakai sejak zaman sekolah menengah lagi. Tudung kegemaran yang merupakan satu-satunya pemberian arwah ayah aku.
Wajah yang kelihatan kusam aku tempek sedikit dengan bedak nyonya. Sikit saja cukuplah sebab bukannya aku nak pergi buat pementasan opera cina. Aku mengulum bibir yang aku oles dengan gincu Mekah yang berwarna hijau. Sekelip mata warna bibirku bertukar mengikut warna darah. Barulah nampak segar sikit.
Aku belek wajahku sekilas. Nak kata aku ini lawa macam Lisa Surihani itu tak adalah. Tapi wajahku memang ada iras-iras bau-bau bacang dengan Lisa bini si Yusri tu. Ini bukan aku yang kata, tapi orang kata.
Setelah berpuas hati dengan penampilan yang serba ringkas itu, aku menapak ke pintu bilik. Sebelum tombol pintu dipulas, aku capai beg kain berwarna pelangi lalu aku silangkan ke tubuh. Aku sumbat fail hitam yang menyimpan sijil-sijil kelulusan akademik ke dalam beg itu.
“Bismillahirrahmanirrahim…”
Untuk mengambil berkat, aku memulakan langkah dengan mengayun kaki kanan. Meneruskan perjuangan untuk mencari rezeki halal di bumi Tuhan. Kali ini aku bertekad. Apa-apa saja kerja yang halal aku akan rembat. Yang penting, hujung bulan ini aku ada gaji. Kalau tak, ada nanti yang terpaksa berumah beratapkan titi.


AKU berdiri betul-betul di hadapan bangunan Gemilang Holdings. Kaki yang sedikit melecet menghentikan langkahku di situ. Hampir tiga jam aku berjalan tanpa henti, menerjah dari satu bangunan ke bangunan yang lain namun satu kerja kosong pun tak kutemui. Aduh! Jerihnya nak mendapatkan rezeki yang halal.
Peluh yang merenek di dahiku kesat dengan belakang telapak tangan. Sesekali mulut berdecit menahan pedih di kaki. Tekak yang kehausan hanya mampu aku basahkan dengan air liur.
Bahang cahaya matahari yang betul-betul tegak atas kepala buat aku rasa macam hendak terbakar. Itu baru panas matahari. Kalau panas api neraka macam manalah agaknya ya? Pasti tidak tertanggung azab. Nauzubillah…
Fail yang berada di tanganku angkat tinggi untuk memayungkan kepala dari terik mentari. Aku dongak kepala sedikit, merenung bangunan dua puluh tingkat yang tersergam megah di depan mata. Bolehlah aku menumpang teduh buat seketika di situ. Sekurang-kurangnya dapat juga aku keringkan baju kurung yang dah lencun dengan peluh ini sebelum menyambung semula misi aku dalam mencari kerja.
“Argghhh..nyamannya,” keluhku lega sebaik menjejakkan kaki ke ruang lobi yang berhawa dingin itu.
Aku melilau pandangan ke sekeliling. Bangku kosong yang terletak tidak jauh dari kaunter pertanyaan menarik perhatianku. Sebelahnya pula ada disediakan mesin minuman water cooler. Port melepak yang sangat strategik untuk aku hilangkan dahaga dan rehatkan kaki sekejap.
Aku melintasi kaunter pertanyaan. Sempat mataku mengerling nakal ke arah penyambut tetamu di kaunter. Boleh tahan kacak dan macho. Dengan wajah maskulin dan badan yang tegap ala-ala atlet itu, kalau jadi model atau pelakon mesti meletup.
“Cik nak cari siapa?”
Langkah kakiku mati sebaik ditegur penyambut tetamu lelaki itu. Wajahnya serius dan aku perasan pandangan matanya penuh curiga merenungku. Macam nak telan orang pun ada.
“Errr…saya…saya...” Aku kehilangan kata. Ligat kepala otakku berfikir mencari alasan. Takkan aku nak cakap yang aku masuk ke dalam bangunan itu sebab nak basahkan tekak aku dengan minuman percuma di mesin water cooler yang nampak sungguh menyelerakan itu.
“Saya...saya datang nak temu duga!” Lancar mulutku berbohong.
Aku mengetap bibir kesal. Terlajak perahu boleh diundur tapi kalau terlajak kata tak fasal-fasal malaikat A’tib dah catat dosa di bahu kiriku. Sungguh bukan tabiat aku bercakap bohong sebenarnya tapi bila berhadapan dengan lelaki ini, aku tak tergamak nak mengaku yang sekarang ini aku sedang pokai sampaikan satu botol air mineral pun aku berkira nak beli. Kenalah juga jaga harga diri depan lelaki kacak.
“Temu duga?” Lelaki itu menyoal pelik.
“Ya!” Aku menguntumkan senyum dan mengangguk sedikit agar tampak yakin di mata lelaki itu. Dalam hati hanya Allah yang tahu keresahan di hatiku.
“Jabatan mana?” tanya lelaki itu lagi. Pandangannya dialihkan pada skrin komputer.
Aku menelan liur berkali-kali. Sudah! Manalah aku tahu jabatan apa yang ada di bangunan itu. Masak aku kali ini.
Tiba-tiba pandangan mataku terarah pada papan organisasi yang tergantung di dinding, betul-betul di belakang lelaki itu. Lengkap dengan senarai jabatan.
“Logistik,” beritahuku pendek dan serius. Hentam sajalah asalkan jabatan itu wujud dalam bangunan ini.
Lelaki itu mengangkat wajahnya dan merenung aku tajam. Cepat-cepat aku larikan pandangan ke arah lain. Silap hari bulan boleh tertusuk jantungku dengan panahan matanya.
Dengan alis keningnya yang panjang dan lebat mampu membuatkan mana-mana gadis menoleh dua kali. Tubuh yang tinggi dan tegap melengkapkan pakej lelaki ini. Tapi satu je yang kurang. Senyuman!
Kenapalah wajah yang tampan ni masam dan serius je? Bukankah sebagai penyambut tetamu, sepatutnya wajah itu perlu sentiasa dimaniskan dengan senyuman yang menawan.
“Jawatan apa?”
“Err…err…” Aku tergagap-gagap nak menjawab.
Selalunya jawatan apa yang ada di jabatan logistik tu? Adoi, manalah aku tahu. Kalau tanya fasal teknologi maklumat (IT) bolehlah juga aku goreng apa yang patut sebab itu bidang yang aku ambil masa dekat universiti. Kenapalah aku tak cakap yang aku ada temu duga di jabatan IT tadi? Terasa nak hempuk saja kepala otakku ni.
Distribution manager or storekeeper?
“Hah??” Aku tersentak dengan pertanyaan lelaki itu. Terkebil-kebil memohon penjelasan.
Dia menarik nafas perlahan. Mungkin sedikit kurang sabar dengan kekaburan aku.
“Mengikut jadual, ada dua temu duga yang akan dijalankan petang nanti. Satu untuk jawatan distribution manager dan satu lagi untuk jawatan storekeeper. So, cik datang untuk temu duga yang mana satu?”
Memang ada temu duga rupanya. Fuh! Kebetulan yang memang tak disengajakan. Dalam hati, aku mengeluh lega. Secara tak langsung lelaki ini dah berikan aku pilihan jawapan. Hmmm...mana satu yang patut aku pilih? Distribution manager atau storekeeper?
Storekeeper!” balasku laju. Jawapan yang aku rasa paling logik dan boleh diterima akal. Dengan hanya berbaju kurung kapas yang sudah sedikit pudar dan berkasut BATA memang tak sesuai langsung untuk jawatan pengurus. Kalau nak ukur baju haruslah di badan sendiri. Alang-alang kalau nak kelentong, biarlah nampak realistik.
Lelaki itu mengangguk perlahan.
“Yalah…takkan jawatan pengurus pula kan?”
Sempat telingaku menangkap omelan halus lelaki itu. Amboi mulut…boleh tahan pedas juga mamat ni. Tapi aku buat-buat tak dengar je.
“Ikut saya,” arah lelaki itu.
“Ikut? Ke mana?” soalku menggelabah tiba-tiba.
Lelaki itu mengerutkan keningnya sambil memandangku pelik.
“Ikut saya ke tempat temu duga. Takkan nak bawa awak pergi makan pula.” Sarkastik betul jawapan lelaki ini.
Sabar, ‘Ain. Sabar. Mak selalu pesan, sabar itu separuh daripada iman.
“Err…encik tak payah susah-susah. Saya boleh cari sendiri. Encik beritahu je tingkat berapa dan arah mana yang saya harus tuju. Encik kan kena jaga kaunter ni. Nanti mengganggu kerja encik pula.” Aku mencipta dalih. Makin susah aku nak meloloskan diri kalau dah sampai ke tempat temu duga nanti.
“Temu duga tu di tingkat tiga belas. Kebetulan saya memang nak ke tingkat yang sama. Jadi…” Kata-kata lelaki itu terhenti bila tiba-tiba seorang gadis berusia dalam lingkungan 20-an menghampiri kaunter dalam keadaan yang termengah-mengah. Mana tak semputnya kalau melangkah laju macam lipas kudung. Nampak kalut semacam je.
“Kenapa lambat?” Lelaki itu menyoal serius. Tumpuannya teralih pada gadis itu.
“Errr…maaf…uhuk...uhuk…” Perempuan itu terbatuk-batuk mencuri nafas. Dia menekan-nekan perutnya.
“Tahu tak sekarang dah pukul berapa?” soal lelaki itu lagi, tegas.
Aku mengerling sekilas ke arah jam Swatch tiruan yang melekat di pergelangan tangan. Jam yang aku beli di pasar malam setahun yang lalu.
“2.05 petang.”
Aku tersengih bila sepasang mata helang lelaki itu memandang aku tajam. Oops! Mulutku ini tersampuk pula dalam drama sebabak yang sedang dipertontonkan di hadapanku ini. Namun tak lama bila mata lelaki itu kembali memandang tajam gadis yang sedang menunduk di hadapannya.
“Errr…maaf. Saya stuck dalam traffic jam on the way balik makan tengah hari tadi,” beritahu gadis itu senafas.
“Makan kat mana?” Lelaki itu terus menyoal siasat tak ubah macam polis pencen.
“Errr…Sogo..” Gadis itu tampak teragak-agak.
“Lain kali kalau dah tau kat situ selalu traffic jam, makan je tengah hari dekat kafe. Tak pun bawak bekal,” sinis lelaki itu garang.
“Err..maaf. Lain kali saya tak buat lagi,” akur gadis itu berulang kali memohon maaf.
“Ingat sikit yang awak tu makan gaji kat sini dan kaunter ini adalah tanggungjawab awak. Awak tahu kan yang big boss pantang kalau pekerja tak berdisiplin ni. Tak fasal-fasal saya terpaksa cover untuk awak,” rungut lelaki itu marah-marah.
“Saya tahu. Saya minta maaf.”
Kesian aku tengok budak perempuan yang bermekap tebal ini. Terangguk-angguk macam burung belatuk. Lewat lima minit je pun. Yang lelaki ini nak bengang lebih-lebih fasal apa pula? Apa salahnya kalau terpaksa buat kerja lebih sikit bagi pihak rakan sekerja.
Tolong-menolong kan amalan mulia. Kalau manusia tak nampak, Allah nampak cukuplah. Tapi kalau dah mengungkit apa yang dibuat, nak dapat pahala macam mana? Silap-silap dapat dosa kering je. Aduhai Qurratul ‘Ain, cakap fasal dosa orang pandai sangat. Dosa sendiri menipu orang ni apa cerita?
“Mari ikut saya.” Kata-kata lelaki itu memangkas lamunan pendek aku.
“Huh?” Aku melongo. Terpinga-pinga bila aku sedar yang gadis itu dah tiada di depanku.
“Macam mana nak jadi pekerja berdedikasi kalau asyik berangan je?”
Dush! Kulit mukaku terasa seperti disimbah sebesen cili boh. Panas dan pedas kata-kata yang diungkapkan lelaki itu. Memang mulut cap longkang betullah.
“Saya bawa cik ke tempat temu duga tu. Ikut saya,” ulang lelaki itu sekali lagi seraya melangkah ke arah lif.
Kakiku kaku untuk melangkah. Terkebil-kebil mataku menyaksikan batang tubuh lelaki itu yang kian menjauh. Dah makin melarat pula pembohonganku ini. Aku kena hentikan segera semua ini.
“Nanti dulu, encik!” Panggilanku menghentikan langkah lelaki itu. Dia berpusing 180 darjah menghadap aku.
“Temu duga tu sebelah petang kan? Saya belum solat Zuhur lagi ni. Tak baik melewat-lewatkan solat. Saya ke surau sekejap,” dalihku berterusan mencipta pembohongan.
Ada hati nak solat kononnya. Padahal Miss P aku sedang megah mengibarkan bendera merah. Itulah orang tua-tua selalu cakap. Siakap senohong, gelama ikan duri, bercakap bohong, lama-lama mencuri.
Erks! Apa kaitannya? Maknanya kalau dah sekali buat jahat akan memungkinkan untuk melakukan kejahatan yang lebih teruk sebab dah jadi kebiasaan.
“Sekarang memang dah petang pun, cik,” perli lelaki itu memandang aku atas bawah. Dia mengerling jam di tangannya sekilas sebelum menyambung kata.
“Surau ada di tingkat 13. I think you have fifteen minutes before the interview starts. Come, I’ll show you the prayer room.” Lelaki itu menyambung langkah.
Kali ini aku terpaksa juga memajukan kaki ke arah yang sama. Aku menggaru kepala yang tiba-tiba terasa gatal. Habislah aku kali ini. Memang aku sengaja cari penyakit. I’m a dead meat!

There was an error in this gadget