Monday, 16 June 2014

Bab 10 : TEMU DUGA CINTA - Ridhya Iman


RUANG meja kerja yang masih kosong aku pandang dengan rasa bosan. Hari pertama memulakan kerja di Gemilang Holdings, aku hanya melanguk. Tak tahu nak buat apa.
Mujur jugalah ruang kerjaku betul-betul mengadap bilik encik Ikram. Boleh juga aku buat kerja lapangan mengintai encik bos di sebalik tingkap kaca itu. Dapat jugalah aku cuci mata dengan keindahan ciptaan Tuhan Yang Maha Kuasa.
Aku sandarkan tubuh ke belakang kerusi dengan sedikit kasar. Nyaris-nyaris aku nak tersembam bila gagal mengimbangi duduk ketika menyandar ke belakang kerusi yang berspring itu. Kalau tidak percuma saja aku buat aksi summersault sekali lagi. Aku tak rela kalau aksiku menjadi mangsa rakaman CCTV lagi.
“CCTV!” jeritku kuat bila tiba-tiba teringat. Cepat-cepat aku menekup mulut dengan telapak tangan. Aku pandang sekeliling. Mujur semua orang sedang khusyuk dengan kerja masing-masing. Kalau tidak mahunya dia orang cop aku budak tak cukup suku.
Sebenarnya sebaik diterima bekerja di Gemilang Holdings, aku ada satu misi rahsia yang perlu dilaksanakan. Misi mencilok dan menghapuskan salinan rakaman CCTV masa aku jatuh tergolek dari kerusi tempoh hari. Sebelum rakaman yang tak berapa senonoh itu tersebar, lebih baik aku musnahkan dulu.
Elok juga aku mulakan misi sekarang, sementara nak menunggu waktu makan tengah hari yang masih berbaki lagi sejam. Tapi aku nak mula dari mana? Dengan siapa aku nak berurusan?
“Payah juga kalau macam ni. Hmmm..fikir, ‘Ain. Fikir,” desisku perlahan pada diri sendiri. Jari-jemariku mengusap dagu. Berfikir kononnya.
Kalau tak silap, pusat kawalan CCTV ini dipantau pengawal keselamatan dalam sebuah bilik khas. Bilik itu mesti penuh dengan deretan skrin TV yang menayangkan setiap ruang yang dipasang kamera. Selalu aku tengok dalam TV macam tulah.
Jadi, langkah pertama aku kena cari bilik tu dulu. Wah…tak sia-sia aku ada hobi menonton TV. Ada juga ilmu yang aku kutip selama ini rupanya. Aku gelak jahat dalam hati.
“Tapi masalahnya bilik tu dekat tingkat berapa? Macam mana aku nak cari? Bangunan Gemilang ni bukannya kecil. Berpuluh-puluh tingkat,” omel aku sendirian sambil menggaru kepalaku yang bertudung. Mata melilau mencari siapa yang sesuai untuk aku tanyakan soalan.
Aku pandang ke arah Suraya yang merupakan setiausaha encik Ikram. Dia sedang tekun menghadap skrin komputer. Apa kata aku minta Suraya saja tunjukkan aku dekat mana tempat kawalan CCTV itu?
 Dalam ramai-ramai pekerja yang satu pejabat denganku ini, rasanya Suraya jelah yang paling mesra alam berbanding yang lain. Tadi masa sesi memperkenalkan diri, masing-masing nak tak nak je tegurku kecuali Suraya. Mesti dia tak keberatan nak melayan pertanyaanku.
“Errr…Su!” panggilku apabila melihat Suraya sudah bangun dari tempat duduknya usai dia menjawab panggilan telefon. Dia berpaling ke arahku dengan senyuman nipis di bibir.
“Boleh tanya tak?” soalku sebaik Suraya menapak mendekati mejaku.
“Boleh. Kalau ada apa-apa kau nak tahu atau nak minta tolong, cakap je,” balas Suraya ramah.
Aku diam beberapa saat untuk menyusun kata. Silap cakap nanti, bimbang Suraya dapat menghidu pula agenda rahsiaku ini.
“Emm...dekat sini semua staf selalu balik lambat ke?” Aku memulakan soalan. Sebenarnya aku nak tanya benda lain tapi terkeluar pula soalan lain.
“Taklah juga. Tapi kalau time closing tu ramailah staf yang terpaksa stay back,” terang Suraya.
“Oooo…” Aku angguk perlahan. Ligat kepala otakku berfikir apa lagi soalan yang patut aku tanya. Macam mana aku nak korek maklumat fasal CCTV tu secara berlapik?
“Kalau stay back sorang-sorang kat pejabat ni selamat tak?”
Suraya pandang aku dengan dahi yang sedikit berkerut. Pelik sangat ke soalanku itu? Atau soalanku dah menjerat diri sendiri? Takkanlah kot.
“Errr..manalah tahu kalau aku kena stay back sorang-sorang nanti. Maklumlah, aku ini penakut sikit,” ujarku memberi alasan.
“Kalau fasal keselamatan kau jangan bimbang, ‘Ain. Setiap level bangunan ni ada pak guard yang jaga. Lagipun bangunan ni lengkap dengan CCTV,” beritahu Suraya kemudiannya.
Bingo! Suraya dah mula sebut tentang CCTV. Peluang dah terbentang luas untuk aku korek maklumat.
“CCTV? Maksud kau pergerakan kita semua dalam bangunan ni ada yang monitor? Walau dalam toilet pun?” Aku tunjuk muka terkejut.
Kalau dalam toilet pun ada CCTV nampaknya aku kena cari jugalah rakaman masa ‘tragedi berdarah’ aku tempoh hari. Mana aku nak letak muka kalau rakaman tu tersebar? Tak fasal-fasal popular seantero dunia. Kalau popular fasal benda baik tak apalah juga. 
“Hish..tak adalah. CCTV tu hanya dipasang kat ruang-ruang tertentu dan terbuka je. Contohnya macam dekat pintu masuk dan ruang pejalan kaki. Kalau dalam toilet pun ada, tak adanya aku nak kerja dekat sini.” Suraya menghamburkan gelak kuat. Lucu mungkin dengan pertanyaanku.
“Dato’ Rashid memang pentingkan keselamatan dalam bangunan ni. Kau tahu, tahun lepas pejabat Dato’ Rashid pernah kena ceroboh masuk. Orang dalam bangunan ini juga yang jadi dalangnya. Sejak tulah keselamatan dalam bangunan ni diketatkan,” cerita Suraya berbisik perlahan di telingaku. Gaya dia macam tengah beritahuku rahsia sulit negara.
 “Sungguh? Bahayanya. Lepas tu apa yang berlaku? Dapat tangkap tak?” tanyaku bertalu-talu. Sengaja aku tekankan sedikit suara. Biar Suraya nampak aku berminat dengan cerita dia. Lagipun aku tengok Suraya dah teruja benar nak menyambung cerita.
“Dapat tangkap. Kau tahu, sebab CCTV tu jugalah penceroboh tu dikenal pasti. Rupa-rupanya penceroboh tu tali barut syarikat Alfonso, musuh ketat Gemilang Holdings. Dia bekerja di syarikat Gemilang ni pun semata-mata nak korek rahsia company. Lepas tu makin banyak pula CCTV yang dipasang sampaikan kat dalam bilik mesyuarat pun ada CCTV,” tutur Suraya dengan mata yang bulat. Sepenuh perasaan dia menyampaikan berita. Kalau masuk pertandingan penglipur lara peringkat sekolah aku rasa Suraya ni boleh menang tempat pertama.
“Maksudnya apa yang berlaku setiap saat dalam bilik mesyuarat tu akan dirakam? Semua video rakaman tu disimpan kat mana?” soalku buat-buat tak tahu. Sengaja aku ingin pastikan fasal rakaman insiden aku jatuh kerusi tu.
“Ha’ah. Semua aktiviti yang dirakam tu akan disimpan terus ke dalam komputer di bilik pengawal,” jawab Suraya mengiakan pertanyaanku.
“Bilik pengawal?”
“Yup. Dekat lobi sebelah kanan dalam cermin gelap tu bilik pengawal. Betul-betul sebelah kaunter reception,” panjang lebar Suraya menjelaskan tanpa langsung dia syak apa-apa.
“Oooo..dekat situ ke?” Aku mengangguk kepala. Otakku dah ligat merencana rancangan seterusnya.
“Suraya! You dah cari ke dokumen yang I minta tadi?” Kelibat encik Ikram yang sedang tercegat di muka pintu biliknya dengan wajah yang serius mengganggu perbualan kami.
“Errr…” Suraya kematian kata. Dia nampak gugup semacam. Pucat terus wajahnya tiba-tiba.
“You tak cari lagi ke?” Nada suara encik Ikram naik satu oktaf. Dia sudah bercekak pinggang.
“Saya…errr..saya..” Aku lihat Suraya terkebil-kebil hendak menjawab pertanyaan encik Ikram. Dia menggaru kepalanya. Resah semacam.
“You tahu tak I nak dokumen tu urgent,” tekan encik Ikram.
Encik bos bila dia berwajah serius dan tegas begitu aku pun jadi naik seram. Pagi tadi mood dia ceria saja. Dah nak hampir tengah hari ni, dah mula nak meroyan semacam.
“Saya minta maaf, encik Ikram. Saya terleka melayan pertanyaan ‘Ain tadi.” Suraya mengakui kesilapannya.
Aku pandang Suraya dengan rasa bersalah. Silap aku juga kerana menyoal Suraya macam-macam tadi. Itulah, nak menyiasat kononnya tapi tak kena tempat dan masa.
“Salah saya juga, encik Ikram. Saya yang sibuk tanya Su macam-macam fasal selok-belok syarikat ni.” Aku turut mengakui kesilapan. Tak adil kalau aku letakkan kesalahan seratus peratus di bahu Suraya seorang.
Encik Ikram pandang aku dan Suraya silih berganti.
“Su, in five minutes, I nak dokumen tu ada atas meja I,” arah encik Ikram akhirnya. Walaupun nada suaranya dah sedikit kendur tetapi ketegasan tetap ada. Dia kemudian berlalu masuk ke dalam biliknya.
Sorry, Su. Sebab aku tak fasal-fasal kau kena marah.” Aku buat muka minta simpati. Yalah, takkan nak tunjuk muka minta penampar pula kan.
It’s okay. Aku pun salah juga. Kalau bercerita terus lupa diri.” Suraya gelak perlahan, cuba menutup keresahannya mungkin. Makin menebal pula rasa bersalah dalam hatiku ini.
“Aku nak pergi ambil dokumen yang encik Ikram nak tu. Nanti kalau lambat aku kena boom lagi sekali,” ujar Suraya cepat-cepat sebelum dia kalut melangkah ke dalam bilik fail.
Usai kelibat Suraya hilang dari pandangan, aku kembali melangut seorang diri. Aku pandang kiri dan pandang kanan. Tak tahu nak buat apa. Haih..tak boleh jadi ni.
Jam di pergelangan tangan kujeling sekilas. Ada lebih kurang setengah jam sebelum waktu makan tengah hari. Sementara aku ada masa terluang ini lebih baik aku terus laksanakan misi pengamanku untuk mencari rakaman CCTV tu. Tapi kalau aku keluar macam tu saja dari pejabat tak apa ke? Atau aku kena minta kebenaran encik Ikram?
Sedang aku termangu-mangu seorang diri, tiba-tiba encik Ikram keluar dari biliknya. Dia ni macam tahu-tahu saja aku tengah sebut namanya. Nak tanya ke tak ni? Agak-agak kalau aku minta keluar awal dia bagi tak? Kecut juga perutku dengan wajah kelat encik Ikram tu. Tapi kalau tak tanya lagilah tak tahu boleh ke tak.
“Err..encik Ikram,” sapaku seraya bangun dari duduk.
Encik Ikram pandang wajahku dengan sebelah keningnya terangkat.
Aku telan liur.
“Errr…ada apa-apa kerja yang saya perlu buat tak, encik Ikram?” tanyaku menyusun kata. Melencong terus pertanyaanku.
“Oh, I’m so sorry, ‘Ain. Pagi ni abang tak sempat lagi nak brief ‘Ain fasal tugas ‘Ain kat pejabat ni,” ujar encik Ikram lembut dengan riak bersalah.
Nampaknya angin encik bos dah kembali normal. Tapi yang tak berapa nak normal bila dia membahasakan diri dengan panggilan abang. Masuk kali ini dah dua kali dah. Naik seriau bulu roma di tengkukku.
“Emm…macam inilah. Apa kata ‘Ain pergi lunch dulu. Dalam pukul 2.30 petang nanti, ‘Ain jumpa I kat bilik. Boleh?” tambah encik Ikram kembali membetulkan panggilan dirinya.
“Err…maksudnya saya boleh keluar lunch sekarang?” tanyaku separa terkejut. Tak sangka sebenarnya yang encik Ikram akan benarkan aku keluar rehat awal. Macam tahu-tahu je.
Yes, dear. Atau ‘Ain nak lunch dengan I?”
Pertanyaan encik Ikram membuatkan aku hilang suara nak menjawab. Mulalah rasa kalut semacam sehingga tanpa sedar aku menganggukkan kepala.
“Okay, kalau macam tu ‘Ain tunggu abang siapkan kerja sikit,”
Aku tersentak mendengarkan kata-kata encik Ikram. Aku silap bagi respons ke?
“Eh…tak...tak...bukan.” Aku geleng kepala laju.
Berkerut dahi encik Ikram dengan reaksi aku.
“Err...tak apa, encik Ikram. Saya lunch sendiri. Lagipun nanti saya nak singgah bank sekejap,” tuturku.
Memang kirim salam jelah aku nak keluar makan tengah hari dengan encik bos. Tengok muka spesies tak boleh dipercayai langsung. Buaya tembaga pun surrender. Nak-nak bila dia dah berapa kali tersasul membahasakan diri dia abang denganku. Berbulu telinga ini.
“Ooh...sure ke ‘Ain nak lunch sorang ni?” tanya Ikram meminta kepastian.
“Ya..ya..sangat-sangat pasti. Saya kunci jawapan saya,” balasku dengan mengangguk laju. Dah macam burung belatuk dah aku rasa.
Ikram ketawa besar dengan kata-kataku. “Okeylah kalau macam tu. Next time kita lunch sama-sama.”
“Okey, encik Ikram. Saya pergi dulu.” Cepat-cepat aku mempermisikan diri. Langkah aku besarkan ke ruang lif. Takut juga kalau encik Ikram tiba-tiba berubah fikiran.
Keluar saja dari perut lif, aku berkobar-kobar melangkah ke arah bilik pengawal. Tiba-tiba kakiku berhenti di tengah jalan. Macam mana aku nak masuk ke dalam bilik tu? Takkan nak main terjah macam tu je? Mesti pak jaga pelik pula tengok aku, manusia yang tak dikenali tiba-tiba tercongok dalam bilik itu.
  “Aduh!” Aku mengaduh kesakitan bila secara tiba-tiba tubuhku dirempuh kuat dari belakang. Habis terbang melayang semua idea. Hampir-hampir tubuhku nak terdorong ke depan bila tiba-tiba terasa ada tangan yang memegang kejap lenganku.
Pelanggaran itu membuatkan bahuku terasa sengal yang teramat sangat. Kesakitan yang mencucuk membuatkan hatiku mendongkol marah. Tulang besi urat dawai ke orang yang merempuh aku ini?
I’m so sorry,” ucap satu suara garau yang terasa begitu dekat dengan telingaku. Terus hati yang sebal menjadi sejuk dengan ucapan maaf itu. Aku mendongakkan wajah untuk melihat tuan empunya diri.
“Awak!!!” Serentak suaraku dan Uzair bergabung. Masing-masing menghalakan jari telunjuk sesama sendiri. Terkejut.
“Awak buat apa dekat sini?” soal Uzair.
Aku terkedu. Liur yang terasa kelat aku telan perlahan. Macam manalah boleh pula terserempak dengan encik sarkastik ni? Habis aku kalau dia tahu yang aku sedang jalankan misi rahsia aku ini.
“Err...nak pergi bank,” balasku tanpa berfikir panjang.
Uzair pandang wajahku. Kemudian dia mengerling sekilas jam di pergelangan tangannya.
“Cik adik, lunch break pukul 1 tengah hari. Sekarang ni waktu kerja lagi. Takkan hari pertama dah pandai nak mengular?” Sinis sungguh tuduhan encik sarkastik ini.
“Eleh..setengah jam awal pun nak berkira,” omel aku perlahan pada diri sendiri.
“Walau setengah jam ke sepuluh minit ke atau seminit sekalipun, selagi belum waktu rehat, awak tak boleh sewenang-wenangnya keluar masuk pejabat sesuka hati tanpa kebenaran. Tak belajar etika kerja ke?” sindir Uzair pedas berapi. Rupa-rupanya dia dengar apa yang aku cakap.
 Aku mencebik geram. Over acting betullah lelaki ini. Pagi tadi dengan selamba dia bawa aku tawaf KLCC waktu kerja boleh pula. Agaknya masa itu dia letak mana etika kerja dia? Atau sebab dia kenal dengan encik Ikram, dia boleh buat sesuka hati dia?
“Saya dah minta kebenaran encik Ikram nak keluar lunch awal. Nak ke bank sekejap. Lagipun, saya bukannya ada kerja apa-apa pun lagi kat dalam pejabat tu. Daripada duduk tercongok tak buat apa, lebih baik saya pergi ‘cucuk’ duit,” beritahuku menahan rasa sebal.
“Betul ke ni?” Dia tunjuk muka ragu.
“Tak percaya pergilah tanya sendiri dengan encik Ikram,” bentakku. Amboi! Dia ingat aku ini kaki kelentong ke? Walaupun aku pernah sekali berbohong pada dia tapi aku ini jujur orangnya. Cuma kadang-kadang tu nakal je sikit.
Tiba-tiba telefon bimbitnya berbunyi nyaring. Wajahnya sedikit berubah apabila dia memandang skrin telefonnya. Agaknya bos besar cari kot? Entah-entah dia pun tengah mengular juga. Haa..padanlah muka tu. Mengata orang je lebih.
“Kali ini awak terlepas. Ingat! I’m watching you!” Sempat dia memberikan aku amaran sebelum berlalu untuk menjawab panggilan.
Aku mendengus geram. Jam di tangan kukerling sekilas. Dah hampir pukul satu tengah hari! Tak fasal-fasal aku dah buang masa macam tu saja. Nampaknya misi aku hari ini tergendala.


Sunday, 15 June 2014

Bab 9 : TEMU DUGA CINTA - Ridhya Iman


WAJAH encik Ikram serius memandangku. Tajam anak matanya memanah tepat padaku yang sedang tercegat di depannya. Kemudian dia mengalihkan pandangan pada Uzair yang turut berdiri di sebelahku. Sudahlah mamat ini tadi main aci redah je masuk ke dalam bilik encik Ikram.
Kata Uzair, encik Ikram ini bos besar di Jabatan Logistik. Sebab itulah dia bawa aku berjumpa terus dengan encik Ikram. Kononnya dia nak tolong backup aku sebab aku gagal melaporkan diri mengikut waktu yang ditetapkan.
“Kenapa ni, Uzair?” Encik Ikram menyoal dengan dahi yang sedikit berkerut. Pen yang sedang dikepit dua jarinya diletakkan di atas meja. Tubuhnya disandarkan ke belakang kerusi.
Uzair melabuhkan duduk. Selamba mak inang sungguh lelaki ini duduk tanpa disuruh. Siap menyilang kaki lagi tu. Berlagak macam bos besar. Bos besar pun tak berlagak macam dia ni. Tengok encik Ikram tu, relaks dan tenang saja.
Have a seat.” Dengan penuh berhemah, encik Ikram mempersilakan aku duduk. 
Aku mengangguk lalu menarik kerusi bersebelahan Uzair sebelum berhati-hati melabuhkan punggung di situ. Bimbang juga kalau tragedi jatuh tersungkur dalam bilik temu duga tempoh hari berulang lagi.
Kau ingat this girl?” tanya Uzair.
“Takkanlah aku boleh lupa. The one yang aku interview tempoh hari kan?” Encik Ikram merenung wajahku. Lama.
 “Hmmm...” Uzair mengangguk mengiakan pertanyaan encik Ikram.
How could I forget Cik Qurratul ‘Ain? The one and only yang ada mak bekerja sebagai…ermmm…nurse village, right?” giat encik Ikram menyembunyikan senyum.
Wajahku membahang bila mengingatkan susunan ayat-ayat Inggeris yang aku main belasah semasa temu duga beberapa hari yang lepas. Dah rasa macam kena rendam dalam sebaldi cili boh. Pijar dan panas!
“Err…saya nak buat sikit pembetulan fasal kata-kata saya dalam temu duga tempoh hari,” ujarku menelan liur pahit.
Aku cuba menarik bibir untuk mengukirkan senyum biarpun aku rasa senyumanku kala itu memang plastik habis. Urat-urat di pipi dah tegang semacam.
My mother job is traditional midwife, not nurse village.” Aku menyambung bicara untuk membetulkan kesilapan.
Pulang saja ke rumah dari temu duga tempoh hari, aku terus menerkam kamus dwibahasa untuk mencari terjemahan bidan kampung dalam bahasa Inggeris.
Uzair tergelak kuat. Bila menyedari aku menjelingnya tajam, tawanya mengendur diganti dengan senyuman sinis. Memerli akulah tu. Seronok bukan main dia ketawakan aku. Tak apa. Naik lori, naik bas. Lain hari, aku balas.
“Oh…macam mana you tahu yang you tersilap?” Encik Ikram menyoal aku lembut.
Sejuk sikit hatiku yang tengah panas membara dengan sikap Uzair bila aku dengar suara encik Ikram. Relaks je walaupun aku tahu encik Ikram juga sehabis daya cuba mengawal senyum.
“Saya belek kamus Dwibahasa Oxford Fajar,” jawabku.
Really? That’s good. At least you did learn something. Semangat macam inilah yang bagus. Sentiasa belajar untuk memperbaiki kesilapan. I like it,” puji encik Ikram bersungguh-sungguh.
Aku senyum nipis. Sedikit sebanyak terasa juga kembang kempis lubang hidungku ini bila dihargai begitu. Mahunya tak bangga bila yang memuji itu bakal bos sendiri.
Bakal boslah sebab aku masih tak tahu status kerja sebagai penyimpan stor yang ditawarkan padaku. Takut juga kalau dah terbatal secara automatik sebab kelewatan aku hampir tiga jam untuk melaporkan diri.
 “Err…encik Ikram…” Aku berdeham beberapa kali cuba menyusun kata. Sebenarnya aku ingin bertanya pada encik Ikram berkenaan tawaran kerja itu.
“Err…err…” Suaraku bagaikan tersekat. Berat pula mulutku ini.
Aku menjeling Uzair untuk mendapatkan sokongan lelaki itu. Tadi, dia juga yang beria tawarkan diri kononnya nak membela aku di depan encik Ikram. Sekarang boleh pula dia senyap sambil buat muka tak berperasaan.
“’Ain nak cakap sesuatu ke dengan I?” Suara encik Ikram prihatin.
Hampir tersedak aku bila encik Ikram mula memanggil nama panggilanku. Macam dah kenal lama pula.
“Boleh kan I panggil you ‘Ain? Terasa dekat je kalau panggil macam tu,” soal encik Ikram bagaikan dapat membaca kata hatiku. Lenggok suara dia manja semacam. Ke aku yang terlebih perasan?
“Boleh…boleh.” Aku mengangguk laju. Takkan nak jawab tak boleh pula. Permintaan bakal bos mana boleh ingkar.
So, ‘Ain nak cakap fasal apa?”
“Errr…” Aku menggaru kepala. Sekali lagi aku menjeling Uzair yang senyap membisu di tempat duduknya. Manalah tahu kalau dia nak memulakan cerita. Tapi menunggu dia membuka mulut ibarat seperti menunggu bulan jatuh ke riba.
“Err..fasal tawaran kerja untuk saya tu.” Akhirnya aku terpaksa bersuara sendiri.
“Kenapa?”
“Err…saya minta maaf sebab lambat lapor diri, encik Ikram. Sebenarnya saya bukan sengaja lambat. On the way nak datang ke sini tadi, saya kemalangan,” beritahuku sedikit teragak-agak.
“Kemalangan?” soal encik Ikram terperanjat. Dia bingkas bangun dan menerpa ke arahku.
“’Ain tak apa-apa?” Nada suara encik Ikram berbaur risau. Dia duduk bertinggung di depanku membuatkan aku menggerakkan sedikit kerusi ke belakang. Meremang bulu romaku tiba-tiba. Buang tabiat ke apa encik Ikram ni?
“Err..kemalangan kecil je tadi. Saya tak apa-apa,” balasku serba salah. Pelik aku dengan perangai encik Ikram yang tiba-tiba prihatin semacam padaku. Tak ke dia ni macam terlalu berlebih-lebihan menunjukkan ekspresi? Kalau orang putih cakap over reacting.
“Ada luka tak kat mana-mana? Mari sini I tengok.” Matanya tunak mengimbas tubuhku atas bawah.
Canggung aku bila ditenung begitu oleh seorang lelaki ajnabi. Serba tak kena aku rasa.
“Tak apa, encik Ikram. Saya okey. Saya tak ada apa-apa,” elakku dengan berhemah bila encik Ikram ingin memegang tanganku. Dia ni mengambil berat ke mengambil kesempatan?
“Nak abang bawa ke hospital ke?”
Aku tersentak bila encik Ikram mula membahasakan diri dia abang. Lain macam sungguh encik bos ini. Seram sejuk pula aku rasa.
“Ehem…” Uzair berdeham kuat tiba-tiba. Mungkin dia nak beritahu encik Ikram yang dia masih wujud dalam bilik itu. Agaknya telinga dia pun berbulu mendengar ayat-ayat romeo encik Ikram ini.
She’s okey, Ikram. Tak ada calar sikit pun kat tubuh Cik ‘Ain ni.” Uzair bersuara senada.
Are you sure you’re okay, ‘Ain?” Encik Ikram memandang aku inginkan kepastian.
“Betul. Saya okey.” Aku mengangguk mengiakan kata-kata Uzair.
“Syukurlah.” Encik Ikram mengeluh lega. Dia berdiri dan kembali mengambil tempatnya semula.
“Cuma saya nak minta maaf sebab kemalangan itu saya terlewat sampai. Saya harap encik Ikram boleh berikan saya peluang kedua,” tuturku.
Jauh di dasar hati, aku mengharapkan jawatan penyimpan stor itu masih menjadi milikku. Sungguh aku sangat memerlukan kerja itu untuk membayar segala hutang piutangku yang dah keliling pinggang ini.
“Terlewat? Siapa yang lewat?” Encik Ikram menyoal aku dengan dahi yang berkerut.
“Errr..bukan ke saya sepatutnya lapor diri pukul lapan pagi tadi dekat bahagian Sumber Manusia?” Soalan dijawab dengan soalan.
“Lapan pagi? Siapalah yang ada kat pejabat  ni seawal tu. ‘Ain tahu tak waktu kerja di Gemilang Holdings ni bermula jam sembilan pagi.”
Rahangku jatuh mendengar penjelasan encik Ikram. Sempat aku mengerling sekilas ke arah Uzair yang sedang berpeluk tubuh. Muka dia langsung tak menyimpan riak bersalah.
“Tapi Uzair yang…”
“Agaknya Cik ‘Ain ni salah dengar kot. Mesti Cik ‘Ain ni excited sangat sampai tak sabar nak mulakan kerja.” Cepat Uzair mencantas ayatku. Dia pamerkan riak wajah bangga. Bangga dapat kenakan aku.
Aku pasti telingaku ini tak salah dengar kata-kata Uzair tempoh hari. Aku menahan rasa geram yang membuak-buak dalam hati.
Apalah dosa aku pada lelaki bernama Uzair ini. Dia tak tahu pagi tadi kalut aku bersiap macam lipas kudung gara-gara terbabas tidur sebab jam loceng aku kehabisan bateri. Tak sempat tekak ini nak bersarapan hatta menelan seteguk air kosong sekalipun sebab bimbang terlewat sampai sebelum pukul lapan pagi.
“Emm...kalau ikut jadual I ni, our appointment should be at 11.30 am, right after ‘Ain lapor diri di bahagian HR. So, ‘Ain dah ke HR belum?” Pertanyaan encik Ikram hanya mampu aku balas dengan gelengan. Dalam hati menahan rasa geram yang meluap-luap pada Uzair.
“Kalau macam tu I bawak ‘Ain ke HR dulu,” sambung encik Ikram.
“Err..tak apa, encik Ikram. Saya boleh pergi sendiri.” Aku menolak. Takkan bos besar nak mengiring aku semata-mata untuk melaporkan diri.
It’s okay. Kebetulan I pun tengah free sekarang ni.” Encik Ikram mendesak.
Tiba-tiba perbualan kami diganggu dengan deringan interkom. Encik Ikram menekan butang.
Yes, Suraya dear,” sahut encik Ikram mesra. Dia memang seorang lelaki yang bermulut manis.
“Encik Ikram, maaf mengganggu. Dato’ Rashid nak jumpa encik Ikram di biliknya sekarang.” Suara Suraya, setiausaha encik Ikram jelas kedengaran di hujung talian.
“Kenapa?”
“Dato’ nak bincang fasal tender Alpha Beta.”
“Bukan ke sepatutnya tender tu encik..err..never mind. Okay, I’ll be there in a minute. You dapatkan file berkaitan projek Alpha Beta tu. Thanks,” balas encik Ikram memberi arahan sebelum memutuskan talian interkom.
“Uzair, kau tolong bawak ‘Ain ke bahagian HR dan tolong ‘Ain selesaikan urusan dia apa yang patut,” suruh encik Ikram. Dia berpusing ke belakang untuk mencapai beberapa dokumen yang tersusun.
Uzair hanya diam tidak membalas. Mengangguk tidak, mengiakan pun tidak. Wajah itu kelat semacam. Macam tak reda je dengan suruhan encik Ikram.
Sorry, ‘Ain. I ada urgent meeting pula.” Encik Ikram berpaling padaku sebelum dia bingkas berdiri.
Aku dan Uzair turut bangkit.
“Tak apa, encik Ikram.” Senyuman manis aku ukirkan kepadanya.
“Anyway, selamat datang ke Syarikat Gemilang Holdings. I’m sure you’ll enjoy working here.” Encik Ikram mengangkat tangan untuk menghulurkan salam.
Aku serba salah nak menyambut huluran tangan encik Ikram. Dia ni tak tahu ke yang bersalaman dengan perempuan bukan muhrim hukumnya haram.
“Ehem…” Sekali lagi Uzair berdeham. Kali ini dengan nada yang lebih kuat.
“Opps! Sorry. Errr…hope we’ll have a better chance to know each other after this.” Sempat encik Ikram mengenyitkan matanya padaku. Tangannya dijatuhkan.
“Jadi, saya betul-betul diterima bekerja kat sini ke, encik Ikram?” soalku inginkan kepastian.
Yes, definitely. Uzair akan bawa ‘Ain ke bahagian HR untuk report duty. Then, you’ll be officially a Gemilang Holdings staff.
“Alhamdulillah. Terima kasih banyak, encik Ikram,” ucapku teruja. Senyuman di bibirku dah mekar setaman.
“Sama-sama kasih,” balas encik Ikram. Dia mengiringi langkahku dan Uzair sehingga ke muka pintu. Baik sungguh layanan bos aku ini.
By the way, cantik baju ‘Ain. One of my favorite color. Dan makin manis bila ‘Ain yang memakainya,” tegur encik Ikram bermulut manis sambil mengukirkan senyuman manis. Kesimpulannya semua yang manis-manis sajalah tentang lelaki ini.
“Ohh…errr…terima kasih,” balasku malu-malu seraya melangkah keluar dari bilik encik Ikram. Mahunya tak malu bila dipuji begitu. Biarpun dia hanya sekadar puji baju yang kupakai. Kalau dia puji aku yang cantik, harus tiga hari tiga malam aku tidur dalam senyum.
Encik Ikram menggamit Suraya masuk ke dalam bilik pejabatnya. Sempat aku berbalas senyum dengan Suraya bila kami berselisih bahu.
Di hadapan pintu bilik encik Ikram, aku menilik baju kurung yang tersarung di tubuh. Baju kurung yang terpaksa aku beli setelah tak tahan didesak dan dipaksa Uzair. Mana nak tahannya bila dia berkali-kali merungut fasal kot mahal dia yang berada di pinggangku.
Kakak jurujual di situ pun dah tengok aku semacam saja tadi. Salah aku juga pergi ringan mulut buat tawar-menawar dalam butik eksklusif. Harus tak pernah dibuat orang. 
Sudahnya terpaksa aku berhutang lagi dengan lelaki itu beberapa belas ringgit untuk menampung harga baju kurung ini. Timbus hutang lama, hutang baru muncul pula.
“Sudahlah tenung baju baru awak tu. Ingat sikit awak berhutang dengan saya sebelas ringgit lima puluh sen.” Suara sinis Uzair memangkas lamunan pendek aku.
Aku mengetap bibir. Ada perhitungan yang masih belum aku selesaikan dengan lelaki sarkastik ini.
“Kenapa awak tipu saya?” Aku menyoal geram.
“Bila pula saya tipu awak?” Uzair menyoal aku balik.
“Yang awak suruh saya datang lapor diri pukul lapan pagi tu padahal pejabat pukul sembilan pagi baru buka. Awak memang sengaja nak saya tercongok macam orang bodoh depan bangunan kan?” tuduh aku dalam nafas yang turun naik.
“Ooo..biasalah. Junior kenalah datang awal jumpa senior dulu. Sesi suai kenal,” ujar Uzair selamba.
Amboi! Sesuka hati saja dia ni cipta undang-undang sendiri. Kan aku dah cakap. Aku tak silap dengar. Memang dia ni sengaja salah bagi waktu kepadaku.
“Awak ingat ini sekolah ke? Perlu ada minggu suai kenal bagai?” Aku mencebikkan bibir.
“Perlulah. Ini prosedur biasa untuk pekerja baru di Gemilang Holdings. Tugas saya sebagai pegawai khas adalah untuk mengenali awak atas kapasiti pekerja baru. Saya juga perlu menilai sejauh mana kesetiaan dan integriti awak pada syarikat,” beritahu Uzair.
Aku hilang kata-kata. Dia tampak yakin dalam penerangannya tetapi entah kenapa hati ini rasa cukup ragu. Sungguh ke ada prosedur begitu di sesebuah syarikat? Atau sebenarnya dia ada niat nak mengurat aku?
“Awak jangan ingat saya buat semua ini sebab nak mengurat awak pula. Saya profesional dengan kerja saya,” bidas Uzair menambah. Dia macam dapat meneka apa yang ada dalam kotak fikiranku. Malu seposen.
“Kalau ada prosedur macam tu, kenapa encik Ikram macam tak tahu apa-apa pun?” tingkahku untuk menutup malu.
Aku perasan wajah Uzair sedikit berubah. Namun tak lama bila dia kembali bersuara dengan yakin.
“Cik ‘Ain, bidang kerja pegawai khas tak ada kaitan dengan pengurus besar macam encik Ikram. Saya menerima arahan terus daripada Dato’ Rashid, CEO Gemilang Holdings. Sebab itulah kadang-kadang ada perkara yang berlaku dalam syarikat ini di luar pengetahuan pekerja lain,” terang Uzair.
“Jadi, Dato’ Rashidlah yang arahkan awak untuk menyiasat saya?” Aku telan liur. Gerun juga. Rasa macam bertugas di PULAPOL pula. Padahal jawatanku cuma penyimpan stor je kot.
“Bukan menyiasat tapi melakukan penilaian awal. Jangan salah faham tu.” Uzair membetulkan kata-kataku.
“Pendekatan Dato’ dalam mentadbir syarikat adalah berkonsepkan mesra kakitangan. So, Dato’ nak kenal setiap pekerjanya luar dan dalam melalui saya sebagai pegawai khasnya,” sambung Uzair.
“Kenapa Dato’ tak buat sendiri? Awak ni bukan boleh dipercayai sangat.” Aku mengetap bibir. Kata-kataku yang tidak berlapik mengundang jelingan tajam Uzair. Kenapalah mulut ini tak pandai nak tapis ayat dulu sebelum bercakap?
“Err… maksud saya, manalah tahu kalau-kalau awak sampaikan maklumat salah pada Dato’, kesianlah kakitangan tu,” tokokku memperbetulkan kata.
“Dato’ Rashid tu is the busiest person di Gemilang Holdings ni. Bukan mudah nak mentadbir sebuah syarikat yang besar dengan beribu-ribu kakitangan. Jadi tugas saya adalah untuk membantu Dato’ dalam urusan ini,” balas Uzair serius. Dia menundukkan sedikit wajahnya dan mendekatkan mulutnya ke telingaku sebelum menyambung kata.
“Boleh dikatakan saya adalah mata-mata Dato’ di Gemilang Holdings. So, be nice to me and I’ll be nice to you,” bisik Uzair dengan senyuman sinis.
Bulat mataku memandangnya. Adakah dia sedang memberikan amaran padaku secara halus? Chit! Profesional tahi kucing kalau macam tu!
One more thing, bahagian HR di tingkat lima. Arahan encik Ikram di luar skop kerja saya. So, sila cari sendiri tempat tu. Bye!”
Uzair mengangkat tangan tanda pamitan. Dia berjalan meninggalkan aku dengan mulut yang sedikit terlopong. 

Bab 8 : TEMU DUGA CINTA - Ridhya Iman


Hampir tiga puluh lima minit aku membuntuti langkah Uzair yang masih tidak menunjukkan tanda mahu berhenti. Menonong laju ke depan. Meninggalkan aku jauh ke belakang. Lelaki berkaki panjang ini memang tak reti jalan perlahan ke?
Dah naik kebas kakiku mengejar langkahnya. Mahunya tak kebas. Seawal pagi lagi kaki ini dah mengukur jalan sejauh empat kilometer dari Titiwangsa ke Jalan Ampang. Memang tak pernah dibuat orang.
Aku melilau pandangan ke sekeliling. Hanya bangunan pencakar langit yang menghiasi penglihatan. Sebiji butik pun aku tak nampak lagi di sepanjang jalan.
“Awak nak bawa saya ke mana ni?” soalku menahan nafas.
Uzair tidak membalas pertanyaanku. Kakinya terus diayun laju. Dia ni tak dengar ke atau sengaja buat-buat pekak? Aku mengeluh berat.
“Awak! Saya tanya ni. Awak nak bawa saya ke mana?” Aku mengulangi pertanyaan. Nada suaraku naik satu oktaf agar dapat menyaingi bunyi bising kenderaan yang bertali arus di atas jalan raya.
Untuk kali kedua pertanyaanku masih dibiarkan sepi. Aku mengetap bibir. Dia ni sengaja nak mencabar kesabaranku. Lalu aku berlari anak untuk menyaingi langkahnya.
“Jauh lagi ke nak sampai butik yang awak cakap tu?” soalku sedikit mengah. Bercakap sambil berjalan laju-laju memang memenatkan. Apatah lagi untuk aku yang selalu dapat keputusan tercorot dalam ujian kecergasan sewaktu di bangku sekolah dulu-dulu.
Uzair masih tidak menghiraukan pertanyaanku. Dia tetap menonong dengan pandangannya menghala ke depan. Bibir pula tersenyum senget. Kemudian, ketawa kecil meletus dari mulutnya. Macam sedang mengelamun je. Dah terbang ke mana agaknya.
“Awak!” panggilku.
Masih juga tiada respons daripada Uzair. Malah dia gelak semakin kuat. Dia ni psiko ke? Tiba-tiba bulu romaku meremang. Tapi kalau tengok rupa dan gaya dia ni macam manusia normal je. Hish..kenapa aku fikir yang bukan-bukan ni?
“Uzair!!!”
Kenyaringan nada suaraku dah macam melebihi kekuatan bunyi enjin keretapi. Lengan bajunya aku tarik sedikit kuat. Huh..kalau tak ada tindak balas juga aku nak sarankan dia ke klinik pakar. Pakar telinga atau pakar mental. Dua-dua pun sesuai!
Uzair menghentikan langkah. Dia berpaling. Dahinya berkerut memandang aku. Raut wajahnya menghantar satu pertanyaan bisu. ‘Apa?’
“Saya tanya awak nak bawa saya ke mana ni?” Aku mengulangi pertanyaan. Ya Allah. Berikanlah aku kekuatan untuk menghadapi lelaki ini. Jadikan aku hamba-Mu yang beriman dan bersabar.
“Hah? Saya tak dengar tadi. Apa awak cakap?”
Aku mengetap bibir geram. Kalau ikutkan hati, mahu aku buka bunga silat kat tengah-tengah kota raya ni.
“Awak ni pekak ke? Dah berapa tahun tak servis telinga tu?”
“Ooi cik adik. Tak nampak ke saya tengah dengar lagu? Awak tu sebenarnya dah berapa tahun tak servis mata? Rabun dekat ke?” balas Uzair sinis sambil menarik headphone yang disumbat ke telinganya. Sempat lagi dia memulangkan paku buah keras padaku.
“Jangan nak kelentong sayalah. Dengar lagu apa sampai tersenyum-senyum..tergelak-gelak sorang-sorang? Orang kalau dengar lagu macam ni haa.,” tingkahku sambil mengangguk-angguk dan menggeleng-gelengkan kepala meniru gaya manusia yang sedang syok melayan muzik, ala-ala macam dalam kelab malam tu.
“Macam dah biasa je. Selalu jadi pengunjung kelab malam ke? Atau dah jadi ahli seumur hidup?” Sindiran Uzair membuatkan aku tersentak. Aku angkat wajah memandangnya geram.
Excuse me Mr. Uzair, aksi angguk-angguk, geleng-geleng macam tu dalam TV pun berlambak. Penonton yang berbakat macam saya ni, kacang je nak tiru semua tu,” ujarku memetik jari.
Dia tak tahu yang aku ini peminat tegar drama Melayu. Drama Melayu sekarang ni macam tagline astro juga, macam-macam ada. Baik, buruk lengkap semuanya. Apa yang penting benda yang baik kita jadikan teladan, yang buruk tu jadikan sempadan.
“Bakat terendam bolehlah. Dah rupa orang yang kurang satu per empat je saya tengok.” Bibirnya herot menahan senyum.
Kurang satu per empat? Maknanya ada baki tiga per empat lagi. Tiga per empat tu sama dengan tiga suku. Bukan ke tiga suku tu maknanya…
“Awak mengata saya kurang siuman ya?” Aku bercekak pinggang.
“Ha’ah..betullah tu. Tak sangka orang tiga suku pun pandai mengira juga ya.” Uzair mengangguk selamba. Raut wajah dia kalau aku nak gambarkan saat ini rasa macam nak aku lumat-lumat dalam lesung batu mak yang sebesar periuk kat kampung tu. Biar kemik wajah yang tampan tu.
“Awak ni memang hobi menyakitkan hati orang eh? Kalau saya terus melayan awak, otak saya yang waras ni pun boleh bertukar jadi tiga suku sungguh. Jadi, sebelum saya hilang kewarasan saya, lebih baik saya blah,” tuturku dalam sisa sabar yang dah senipis kulit bawang ni.
Aku berpusing mula mengayun langkah ke arah jalan yang berlawanan. Bimbang kalau aku terus berlama di situ nanti ada yang makan kasut BATA saiz enam di kakiku ini.
“Nak pergi mana pula tu?”
Aku tidak mempedulikan pertanyaan Uzair. Tak apalah kalau sehari aku terpaksa berfesyen macam orang sakai sekalipun, aku rela. Lagipun kalau aku tengok jam di tanganku yang hampir menginjak ke pukul 10 pagi ni, aku tak rasa tawaran kerja itu masih ada untuk aku. Lebih baik aku pulang ke rumah untuk menukar pakaian dan fikirkan macam mana aku nak ubahsuai kain yang dah terkoyak ni.
“Awak nak ke mana pula tu? Kita dah nak sampai pun ni.” Suara Uzair mula mengendur. Dia turut menyaingi langkahku.
“Balik rumah,” jawabku ringkas.
“Saya tak kisah kalau awak nak balik rumah. Tapi kot saya tu pulangkan balik.” Kata-kata Uzair membuatkan langkahku terhenti.
“Memanglah saya akan pulangkan balik. Saya nak buat apa simpan kot awak ni,” tingkahku menjelingnya sekilas. Dia ingat aku hadap sangat kot dia ni?
I mean pulangkan sekarang.”
“Sekarang? Habis tu saya nak jalan macam mana dengan kain yang terkoyak ni?” soalku. Dia ni buruk siku betullah. Memang sungguh tak bertimbang rasa permintaan dia ni.
“Sebab itulah saya ajak awak beli pakaian baru. Kot saya ni mahal. Beratus-ratus harga dia. Saya tak nak awak bawak balik rumah dan buat harta kot saya ni.” Katanya yang berbaur tuduhan itu menyentap hatiku.
“Sungguhpun saya ni miskin dan tak berharta, tapi saya tak hadap barang yang bukan hak saya ni. Saya cuma pinjam sekejap. Itu pun sebab terdesak,” balasku menahan perasaan.
“Macam nilah. Besok awal-awal pagi lagi, saya akan sampai ke pejabat awak dengan kot awak ni. Saya janji,” tambahku seraya mengayun kembali langkah yang terhenti.
Uzair memintas jalanku dan berhenti betul-betul di hadapanku membuatkan aku terpaksa membrek kaki secara mengejut. Dia ni kalau nak potong sekali pun berilah signal dulu.
“Ikut saya,” arah Uzair tegas. Wajahnya berubah serius. Tidak semena-mena dia terus menarik lenganku untuk mengikuti langkahnya.
“Eh, awak ni kenapa?” bentakku keras. Aku meronta-ronta untuk melepaskan lenganku dari cengkamannya. Ternyata tenaga aku tidak setanding kudrat lelaki milik Uzair.
“Ikut jelah. Jangan banyak soal.”
“Lepaslah! Awak tak boleh buat saya macam ni. Pegang-pegang tangan orang tak takut dosa ke? Nak masuk api neraka?” Aku bertanya sinis sambil menarik kuat tanganku.
Uzair melonggarkan pegangan.
“Baiklah, saya beri awak dua pilihan,” gumam Uzair menahan suara.
“Ikut saya shopping pakaian awak atau awak nak saya tarik kot di pinggang awak ni. Awak pilih mana satu yang awak nak. Pakaian baru atau malu seumur hidup yang awak nak tanggung,” sambung Uzair mengugut. Senyuman sinis terukir di pinggir bibirnya.
Bulat mataku memandang Uzair tidak berkelip. Dalam hati terdetik juga rasa bimbang. Manalah tahu Uzair sungguh-sungguh memaknakan kata-katanya. Tak dapat aku bayangkan kat mana aku nak sorokkan mukaku ini kalaulah dia benar-benar menarik kot yang terlilit kemas di pinggangku ni.
“Yalah, saya ikut awak,” putusku.
"Pilihan bijak. Jom." Uzair bergerak maju ke depan. Seperti biasa meninggalkanku sedikit ke belakang.
Aku mengetap gigi menahan perasaan. Lelaki macam ni pun ada ke kat dalam dunia ni?
“Awak nak bawa saya ke mana sebenarnya ni?” Rasanya dari tadi lagi dah aku duduk ulang soalan yang sama pada lelaki ini.
Dia berpaling sebelum tangannya mengarahkan pada menara berkembar yang terpacak tegak di depan mataku. “Sana.”
“KLCC?”
“Nasib baik kenal.” Uzair mengangguk mengiakan pertanyaanku.
Aku menelan liur. Bukan ke kedai-kedai dalam KLCC itu kebanyakannya menjual barang-barang yang berjenama. Pastilah harga barang berjenama itu hanya mampu dibeli golongan-golongan ternama. Bukannya golongan kasta rendah macam aku ni. Yang ibarat kais pagi makan pagi, kais petang makan petang.
Dengan perasaan yang membengkak, aku mengikut juga langkah Uzair masuk ke dalam menara berkembar Petronas itu. Dia membawa aku ke Butik CiTie yang terletak di tingkat tiga. Setahu aku butik ini terkenal dengan fesyen pakaian Muslimah hasil rekaan artis-artis bertudung di Malaysia.
“Awak..nak beli baju kat sini ke?” Aku menyoal sebaik Uzair menolak pintu butik tersebut.
“Yup.” Uzair angguk sekali. Dia menghadiahkan senyuman manis pada jurujual wanita yang mesra menyambut kedatangan kami. Tahu pula nak senyum elok-elok pada orang lain.
Aku melilau pandangan ke sekeliling butik. Bulat mataku melibat pelbagai fesyen pakaian Muslimah yang dipamerkan di segenap ruang di situ. Dan bertambah bulat mataku tatkala terpandangkan tag harga yang tergantung. Boleh dikatakan semua pakaian dijual tiga kali ganda daripada harga pakaian yang aku boleh dapat di pasar malam.
“Mahal semua baju kat sini. Awak tak rasa membazir ke? Tak payahlah beli kat sini,” bisikku menolak.
“Mahal pun tak apalah. Bukan guna duit saya pun,” tukas Uzair mudah sambil mengangkat bahu.
“Saya mana mampu nak beli baju yang beratus-ratus ni.”
“Kita ke sana,” ajak Uzair tanpa membalas kata-kataku. Dia menapak ke arah gantungan pakaian yang terletak pada bahagian hujung butik. Dari jauh terpampang label “Discount 70%”.
“Yang ni awak memang mampu beli. Cepat pilih,” arahnya sambil menyandar pada dinding kaca butik.
Aku memerhatikan susunan baju kurung, baju kurung moden, jubah maxi dan jubah berseluar yang dimaksudkan Uzair. Enzim liur yang laju merembes kutelan berkali-kali. Perempuan mana yang tak terliur dengan deretan pelbagai fesyen baju menarik yang terhidang di depan mata. Tetapi mengenangkan kemampuan diri yang tak seberapa, keinginanku merudum.
“Cepatlah pilih,” gesa Uzair apabila melihat aku masih kaku berdiri di sebelahnya.
“Sekarang butik kami ada clearance stock. Potongan sehingga 70%. Cik nak cari baju berjubah ke?” sampuk jurujual wanita yang mengekori langkah kami.
“Err..tak..saya..tak nak...” Aku menggeleng laju.
Biarpun dah potong 70% sekalipun, aku tahu aku masih tak mampu nak membeli pakaian di situ. Lagipun buat apa membazir untuk sesuatu yang aku boleh dapat dengan harga yang jauh lebih murah dan kualiti yang sebanding.
“Cubalah tengok dulu. Banyak pilihan yang kami ada ni. Lagipun pakaian di butik kami ini memang banyak saiz cik,” pujuk jurujual itu mempromosi.
 “Err..tak apalah.” Aku menggaru dagu.
 “Jomlah. Saya tak nak beli baju ni. Tak mampu.” Aku berpaling pada Uzair yang sedang berpeluk tubuh. Aku berkira-kira untuk melangkah keluar bila Uzair bersuara.
“Kak, tolong pilihkan baju untuk dia ni.”
“Okey, encik nak fesyen yang macam mana untuk isteri encik ni?” tanya jurujual itu sambil membelek sehelai demi sehelai pakaian yang berada di situ.
“Awak..saya tak..”
“Mana-mana yang sesuai asalkan longgar, menutup aurat dan selesa,” beritahu Uzair memangkas kata-kataku.
“Saya tak nak beli.”
“Kena beli juga,” paksa Uzair.
“Awak tak nampak ke tag harga kat baju tu semua? RM 99.90 selepas potongan 70%. Saya mana ada duit sebanyak tu!” tekanku geram.
“Beli baju ni atau saya tarik kot saya tu,” gertak Uzair.
“Yang awak ni asyik nak gertak saya kenapa?”
“Akak rasa baju kurung Riau ni sesuai sangat dengan isteri encik,” cadang jurujual itu menghentikan pertikaman pendek antara kami. Kenapa semua orang ingat aku ini bini lelaki sarkastik ni?
“Kak, saya bukan isteri dia!” jeritku kuat. Tiba-tiba aku terlepas geram pada jurujual yang tak bersalah ini. Terkulat-kulat dia memandangku sambil tangannya menghulurkan baju kurung Riau berwarna biru firus kepadaku.
“Err..maaf, kak.” Rona wajahku berubah merah. Dek rasa bersalah, nak tak nak terpaksalah aku sambut huluran kakak jurujual ini.
“Tak apa. Fitting room kat sana, ya.” Jurujual itu tersenyum kelat. Tangannya menghala ke arah bilik persalinan.
Aku menundukkan wajah. Tanpa banyak soal, aku melangkah ke bilik persalinan.
“Macam mana? Padan tak?” tanya kakak jurujual itu sebaik aku melangkah keluar dari bilik persalinan. Setia menungguku di luar bilik. Uzair entah ke mana menghilang.
“Err…”
“Kalau longgar atau ketat, cik boleh cuba saiz yang lain,” saran kakak itu.
“Bukan-bukan. Baju tu memang padan. Tapi...” Aku berhenti seketika untuk melihat reaksi jurujual wanita itu sebelum menyambung bicara.
“Harga baju ni tak boleh kurang ke?”
“Hah?” Rahang kakak jurujual itu jatuh memandangku.
“RM 99.90 tu mahal sangatlah, kak. Kalau RM 87 saya ambil,” ujarku membuat tawar menawar.
“Cik sekarang ni berada kat butik. Bukannya pasar malam. Dekat sini harga semua tetap,” balas jurujual itu memandang aku semacam.
Aku menggaru kepala yang tidak gatal. Habis tu aku nak buat macam mana dengan baju ni?



There was an error in this gadget