Saturday, 7 February 2015

BAB 5:MISI MENCARI PENGANTIN LELAKI - ILLA SHANAHILA




SEPASANG MATA COKLAT cair masih pegun memandang, langsung tidak berkedip.
            Dada aku mula berombak kencang tapi sedaya upaya aku tahan dan pamerkan muka ‘tak ada apa-apa’. Bunyi Qila mengekek dari belakang sikitpun tidak aku hiraukan.
            “Dracula apa awak ni?” aku mendengar suara sendiri menjawab. Aku terus melangkah ke ruang tamu. Meninggalkan Qila yang masih terkedek-kedek membawa sepasang baju melayu satin putih mutiara yang sudah siap digosok.
            “I thought that I heard something like…dracula?”
“You heard it wrong.” Laju aku membalas. “Qila cepatlah!” kaki sudahpun menuruni anak tangga. Dah tak ramai yang ada dekat luar rumah. Semua dah balik rumah masing-masing agaknya. Yang tinggal orang-orang dekat dapur aje.
Aku sudahpun berdiri di sebelah kereta Abang Mazlan yang berkunci. Ben yang turut sama turun dari tangga aku  pandang sesaat. Rambutnya yang hitam berkilat dikuak ke belakang. Dah siap mandi agaknya dia.
“Dah siap?”
Aku angguk perlahan. “Qila mana? Lamanya…”
“Ada ni…”
Aku nampak Qila yang sudah siap bertudung syria yang membawa baju melayu siap dengan penyangkut turun dari tangga. Dia terus mesuk ke tempat duduk belakang setelah Ben membuka kunci kereta.
Spontan aku mengetap bibir. Sengaja. Sengaja.
“Er, you tak bawa selendang?” Ben menyoal perlahan. terus menyirap darah aku naik ke muka. panas!
Akhirnya aku menggeleng perlahan sambil menghenyakkan punggung ke atas kerusi tempat duduk sebelah pemandu. Aku tahu dia tanya ikhlas, tanpa perisa perli.
Tapi…
            “Qila bagi direction, I tak tahu jalan ke bandar.” Suara Ben memecah sunyi dalam kereta.
            Aku hanya mendiamkan diri. Rambut yang dibiarkan lepas tadi aku ikat satu dan terus memandang ke luar tingkap. Membiarkan Qila dan Ben berbalas kata.
            Hampir lima belas minit memandu, kami sampai juga di hadapan Hotel Katerina. Nick sudahpun menunggu di lobi.
            Aku membiarkan Qila dan Ben menyapa Nick yang santai dengan hanya berbaju T putih dan jeans lusuh sementara aku masih memakukan diri di dalam kereta.
            Segak.
            Memang tak dinafikan, Nick memang segak. Rasanya inilah kali pertama aku jumpa Nick depan-depan. Selama ni pun tengok dari gambar yang Qila bagi aje. Itupun sekali.
            Tak sampai lima minit berborak, Qila dan Ben masuk semula ke dalam kereta. Aku menjeling jam pada dashboard. Pukul 1.30 pagi!
            “Qila, angah nak tidur je. Dah sampai nanti kejut.” Aku bersuara sebaik sahaja Qila menutup pintu tempat duduk belakang.
            “Ala, orang pun nak tidur ni…”
            “Tak kira. Dah sampai nanti kejut angah.” Aku sengih senget sambil mengenyitkan mata sebelum menurunkan seat kerusi. Kedua-dua tangan dilipat ke dada.
            Tidur. Tidur walaupun sekejap. Esok kena bangun awal.


AKU TAK TAHU berapa lama kami berdua di situ. Dua minit…lima minit… atau lebih!
            Aku tersedar bila mendengar suara yang memanggil nama aku. Nama yang hanya dia sahaja yang panggil macam dengan pelat macam tu.
            “Norah… dan sampai.”
            Mata aku terbuka luas sebelum menangkap kelibat yang tersenyum nipis di tempat duduk pemandu. Oh my… jangan cakap yang…
            Kepala automatik berpusing ke belakang. Melihatkan ruang kosong di tempat duduk belakang, aku mengeluh kuat. Dah agak dah. Dah agak.
            Ni mesti Qila saja nak kenakan aku.
            Kurang asam keping sungguh sepupu aku yang seorang ni.
            “Dah sampai…” sekali lagi Ben mengulang pernyataan yang sama.
            “Hmm.” aku membetulkan suara sambil mengurut leher beberapa kali. Segan sebenarnya. Entah macam manalah gaya aku tidur tadi? Jangan buat pasal terkeluar air liur basi sudah.
Tali pinggang keledar aku buka dan terus keluar dari kereta.
            Tanpa memandang, aku terus melencongkan kaki aku ke rumah sendiri. Rasanya dah tak ada kerja kut dekat rumah makcik.
            “Norah…”
            Aku berpaling ke belakang sambil mengangkat kening tanda ‘apa?’
            “Ini…” telefon pintar Lenovo diangkat tinggi.
            Spontan aku meraba poket seluar tidur. Tak ada! Aiseh, macam mana boleh terjatuh ni…
            Nak tak nak, aku gagahkan juga kaki mendekatinya. Lenovo bertukar tangan. belum sempat aku berpusing, suara Ben memenuhi telinga.
            “Pipi belah kiri. Lap sikit…” aku nampak dia senyum segaris dan terus memanjat tangga ke atas. laju aje aku membawa tangan ke pipi.
            Air liur basi?!
            Oh my, malu!


Kompang dipalu
Pengantin malu
Duduk bersanding
Tersipu malu

SENYUMAN AKU MAKIN lebar melihat Wanda yang sudah siap bersolek. Tak tebal, tak nipis. Sedang-sedang saja.
Nick yang segak dengan berbaju melayu biru lembut melangkah masuk ke dalam rumah dengan wajah yang sangat tenang. Sesekali dia tersenyum nipis bila diusik oleh Ashu Hani dan Tok Ngah.
            Berkali-kali juga dia ditahan di pintu masuk oleh beberapa orang anak dara dan kanak-kanak. Kena bayar tol.
            Pagi tadi dengan dua kali lafaz, maka sahlah sepupu aku itu menjadi isteri orang. Aku nampak makcik mengeluarkan air mata gembira. Aku nampak Qila tersenyum lebar, tumpang bahagia.
            Dan Abang Mazlan, dari tadi tidak pudar senyuman pada wajah dia.
            Aku hanya mampu memandang Wanda dan Nick di atas pelamin dari jauh. Baru aku perasan yang wajah mereka hampir seiras terutamanya bab mata tu. walaupun warna kulit tak berapa nak sama.
            “Dah lepas pun budak Wan tu. Kamu tak ada calon lagi ke Norah?”
            Senyuman aku tadi terus mati. Laju aku berpaling ke kanan, memandang wajah Asyu Hani yang cantik berbaju kurung merah menyala. Wanita yang masih anggun walaupun sudah hampir mencecah lima puluh tahun itu aku pandang sesaat sebelum mengalihkan pandangan kembali ke pelamin.
            Asyu Hani, adik bongsu abah.
            Waktu Iqa kahwin dulu, soalan ini juga yang dia tanyakan kepada aku.
            “Tak ada jodoh lagi Asyu…” aku menjawab tanpa memandang.
            “Tak dicari, mana nak dapatnya…”
            Aku diam. Tak tahu nak balas apa dah. Seriously, dia orang semua tahu apa yang aku buat selama ni?
            Dia orang semua tahu tak betapa susahnya nak cari lelaki yang masih bujang dengan umur aku yang macam ni?
            Tak cari…
            “Norah, you tolong I kejap boleh?”
            Belum sempat Asyu Hani membuka mulut, untuk bersuara lagi, Ben yang entah dari mana datang menyampuk. Dua kepala mendongak ke atas, memandang ke arah Benjamin yang siap dengan baju melayu jingga dan songkok di kepala.
            Sungguh!
            Kalau dia tak pakai baju melayu  tadi, memang aku tertukar dengan Alex Yoong!
            “Tolong apa?” sedaya upaya aku mencipta nada suara tenang. Asyu di sebelah hanya dia memerhati.
            “I tak jumpa mana gift untuk tetamu. Yang Lan punya bahagian.”
            Aku bingkas bangun, meninggalkan Asyu Hani tanpa pamitan. “Abang Lan mana?” aku mengikuti langkah Ben ke suatu sudut yang menempatkan pelbagai buah tangan untuk tetamu.
            “Layan guest dekat bawah. Seriously I tak sangka ramai betul yang datang.” Ben mengelap peluh jantan di dahi. Kesian dia. dari malam tadi sama-sama sibuk menolong itu dan ini.
            “Kampung. Biasalah. Satu kampung wajib dijemput.” Aku berhenti sesaat. Melihat warna baju dia, barulah aku perasan yang baju kami sedondon. Kalau orang tengok aku dan Ben jalan beriringan macam ni silap-silap orang akan cakap kami ni pasangan.
“I rasa Abang Lan dan separatekan dia punya gift kan?”
            “I think so.” Jawab Ben pendek.
            “Dalam bilik dia kot. You tak tanya Kak Diana?”
            “I don’t see her anywhere.”
            Aku tersenyum nipis. Kalau Abang Lan sibuk melayan tetamu, Kak Diana, isteri Abang Lan tu pastinya sibuk dekat dapur. “I tengok dalam bilik dia kejap. Abang Lan suruh keluarkan semua ke?”
            “Satu kotak saja.”
            Betul telahan aku. Kotak-kotak yang berisi hadiah untuk para tetamu tersusun elok di dalam bilik Abang Lan. Aku mencapai satu kotak dan terus memberikannya kepada Ben yang menunggu di muka pintu.
            “Thanks.”
            Aku sengih lebar. Sebenarnya, Ben yang dah selamatkan aku dari soalan-soalan membunuh tadi.“No, thanks to you.”
            “Kenapa pulak?” keningnya terangkat tinggi.
            Aku hanya mengangkat kedua-dua bahu.
            “I balik KL petang ni.” matanya tepat pada anak mata aku. “Kalau you tak keberatan, call la I bila you dah balik KL nanti.”
“Petang ni?” soalan itu terkeluar tanpa sedar.
Ben mengangguk dengan senyuman. “Can’t help it. Banyak kerja.”
Oh… “Okay…” kerja apa si Benjamin ni sebenarnya… “Kejap, I mana ada nombor telefon you.”
Aku nampak dia tersengih lebar sambil mengatur langkah ke luar rumah. Aku mengikutnya dari belakang. Asyu Hani dan Tok Ngah yang duduk bertentangan memandang kami dengan wajah yang penuh tanda tanya.
Aku buat tak tahu. Ben yang sedang menuruni tangga untuk ke khemah bahagian lelaki aku pandang tanpa gagal. Menunggu jawapan.
“Ada.” Dia menyarung sebelah selipar ke kaki. “I dah simpankan nombor telefon I dalam telefon you last night. Kalau you tak contact I jugak, I yang akan kacau you.”
Ceh. Laju aje…
“Tengoklah macam mana.”

“I tunggu…”

BAB 4: MISI MENCARI PENGANTIN LELAKI - ILLA SHANAHILA


AKU KELUAR DARI BILIK mandi dengan satu semangat baru. Segar dan bertenaga. Wajah kawan Abang Mazlan tadi terbayang-bayang di kepala. Kata Abang Mazlan tadi, Benjamin masih bujang dan baru memeluk Islam tahun lepas.
            Satu lagi fakta, Ben berasal dari Sabah rupanya. Patutlah pelat dia lain macam.
            Bibir aku mencipta senyum tanpa sedar.
            Sehelai t-shirt yang paling besar dan seluar panjang aku capai dari almari dan disarungkan ke badan. Sengaja aku pilih yang paling besar. Bagi nampak sopan sikit sebab ramai betul orang dekat rumah Makcik Rosnah malam ni.
Tuala yang sudah lembab dek rambut aku yang basah tadi dilemparkan ke atas katil. Aku senyum sendiri bila teringatkan Benjamin. Sebenrnya, bagi aku lelaki yang ada dialek ni nampak handsome. Tak kiralah dialek apa pun.
            Selesai menyikat rambut la kadar, aku terus keluar dari bilik untuk ke rumah Wanda. Mila dan Aiman, anak-anak Iqa masih lagi terpacak di hadapan TV.
Aku mencuit pipi Mila yang baru sahaja berusia 5 tahun. “Mama mana?”    
“Rumah Nek Ros.” Jawabnya pendek dan terus kembali menumpukan perhatian kepada cerita Upin-Ipin Pengembaraan Bermula.
Rasanya setiap kali aku balik kampung, cerita itulah yang empat lima kali diulang tanpa jemu.
Mila dan Aiman aku tinggalkan kepada abah yang berada di dapur. Mak dah lama hilang ke rumah sebelah, menolong apa yang patut. Abang Mazlan pula dari tadi ke hulu kehilir, sibuk menguruskan semua benda.
Sejak arwah pakcik meninggal, Abang Mazlan lah yang menggantikan tanggungjawab arwah pakcik.      
            Hanya beralaskan selipar jepun entah kepunyaan siapa, aku terus mengatur kaki ke rumah Wanda. Telefon bimbit yang aku bawa keluar dari bilik tadi dimasukkan ke dalam poket seluar tidur.
            “Norah, bila baik?”
            Baru sahaja sampai di bawah tangga batu, suara salah seorang makcik yang bersembang rancak tadi menegur.  Aku mencipta senyum segaris.
            “Maghrib tadi sampai.” aku menjawab sopan walaupun wajah makcik tadi samar-samar pada kotak ingatan.
            Mak Uda ke?
            Ataupun, Makcik Siti kampung sebelah?
            Tak pun, mak si Ain, kawan sekolah menengah dia dulu.
            “Lama tak nampak kamu,” tegur dia lagi.
            Aku hanya mampu tersenyum. Dah tak tahu nak balas apa sebenarnya. Memandangkan dah lebih sepuluh tahun aku jarang-jarang pulang ke kampung, jadi muka orang kampung aku tak cam sangat.
            Nak-nak yang kampung sebelah, kampung sebelah punya sebelah. Semua tak kenal.
“Saya masuk dulu makcik.” Aku terus memanjat tangga, sederhana besar itu dan terus ke ruang tamu. Ruang tamu yang luas itu kosong tanpa tuan. Rata-rata manusia kesana-kemari di halaman rumah dan dapur.
Lebar sengihan aku bila melihat pelamin yang terletak di sudut kiri ruang tamu.
Warna krim, merah jambu dan ungu. Simple and beauty.
Longgokkan bunga di dalam pasu-pasu hiasan yang yang tergantung membuatkan rumah kayu ini persis hotel lima bintang!
Belum pun kaki melangkah jauh, suara makcik tadi mula menyapa telinga.
            “Siapa tu Uda?”
Hah, betulla..Mak Uda…
            “Ala, anak perempuan Rohana yang sulung.”
            “La, Rohana ada anak perempuan lain?”
            “Iya, yang ni belum kahwin. Tinggal dekat kolumpo sana.”
            “Belum kahwin? Bukan si Iqa tu dah ada anak dua?”
            “Belum jodoh la tu…”
            Suara-suara itu makin hilang dari telinga. Aku melepas nafas perlahan sambil menahan hati. Sabar ajelah wahai hati.
            Sabar.
            “Nora, you tolong I pegang ni boleh?”
            Aku terlompat ke hadapan, refleks. Wajah putih melepak dengan cermin mata bingkai hitam tebal tersengih di atas tangga besi.
            Benjamin!
            “Naurah.” Aku membetulkan sepatah. Jauh sangat Nora tu. “Abang Mazlan mana?” soal aku sepatah, menghilangkan rasa gugup sambil menyambut tukul yang dihulurkannya.
            “Oh, sorry, Norah.” Dia senyum nipis. “Lan pergi ambil beli ais untuk esok. Tadi petang lupa.” Ben menjawab tanpa memandang. Aku hampir tepuk dahi sendiri. Norah pulak dah.
Aku mendongak ke atas, memandang ke arahnya yang masih tekun bekerja. Kedua-dua tangan cekap membetulkan letak langsir pada tingkap rumah.
            Gaya macam dah pro buat benda-benda ni semua.
            …dan, gaya dah rapat sangat dengan keluarga Wanda ni.
            Dan sekali pandang, dah rupa Alex Yoong zaman muda-muda bertukang. Alex Yong versi cerah.
            “Norah, tukul.”
            Spontan mata dikerdipkan beberapa kali, tersedar. Depan aku ni Benjamin. Bukan Alex. Tangan terus melurus ke atas, menghulurkan apa yang diminta. Berkali-kali aku menyumpah diri sendiri di dalam hati dek buat hal pergi ternganga perhatikan anak orang.
            Anak teruna pulak tu.
            Aduhai…
            “Angah!”
            Dua kepala berpusing ke arah suara yang memanggil. Aku tersenyum lebar melihat Wanda yang berbaju lengan panjang, selendang lilit ala kadar di kepala dan kain batik!
            Senyuman aku masih belum mati. Wanda dah besar...
            Kalau dulu nak nampak budak Wan ni macam ni, memang gaya tunggu kucing bertanduk la…
            “Derhaka la tu, sampai-sampai tak singgah sini dulu.” dia berjalan ke hujung ruang tamu yang menempatkan barang-barang cenderahati. “Eh Ben, abang mana?”
            Aku hanya diam memerhati. Nampaknya memang Benjamin dikenali oleh setiap isi rumah ni. Aku aje yang tak kenal.
            “Beli ais.” Ben menjawab tanpa memandang. “Norah, tolong pegangkan lagi.” Dia kemudiannya menunduk, menghulurkan tukul tadi.
            “Angah balik mandi dulula. Nak datang sini terus dengan badan melekit. Angah balik kerja, kemas barang terus balik, tau.”
            Wanda ketawa perlahan. Baru sahaja dia ingin membuka mulut, suara Qila dari dalam bilik memenuhi ruang.
            “Wan oi! Apa basuh tangan lama sangat!?”
            Wanda mengekek ketawa sambil menarik tangan kanan aku. “Jom angah.”
            Kening aku terangkat tinggi. “Nak kemana? Angah nak tolong Ben pegang ni…”
            Wanda mencapai tukul tadi dari tangan aku dan terus diletakkan di atas salah satu anak tangga besi tadi. “Ben, you buat sendiri eh. Ni kerja lelaki.” Wanda sengih lebar sebelum mengalihkan pandangannya ke arah aku. “Kita pakai inai.” Keningnya diangkat beberapa kali.
            “Nakal la you ni Wan.” Benjamin menggeleng beberapa kali.
            “Ala…takkan you nak suruh angah I temankan kot.”
            Darah merah terus menyerbu ke muka. Wanda ni la…
            Benjamin hanya senyum tidak membalas. Dia mengambil tukul yang diletakkan oleh Wanda tadi dan mula menyambung kerjanya yang tertunda.
            “Apa pulak angah yang kena pakai?” aku mengikut sahaja langkah Wanda ke biliknya, meninggalkan Ben di ruang tamu.
            “Sebab orang taknak pakai sebenarnya. Tapi Kak Qila paksa jugak. Lecehla… Kalau angah pakai, boleh jadi geng!”
            Aku mencubit lengannya yang tertutup dengan t-shirt, kuat. Ada ke… “Awak tu nak nikah esok. Pakai la. Naik seri nanti.”
            “Ala, bukannya wajib pun.” dia mencebik lebar. Tangan dilipat ke dada.
            Haah. memang tak wajib pun.  “Tak payah la buat corak bagai. Yang biasa je…”
            “Angah!” Qila menjerit sebaik sahaja daun pintu ditolak. Iqa yang sedang berbaring dengan majalah Pengantin di tangan tersengih.
            Laju aku menggeleng. Budak dua orang ni la… tak menjerit tak sah!
            “Jom angah, pakai ni. Sama-samalah kita menyerikan majlis.”
“Dah, korang pakai la benda tu. Angah nak buat hantaran ni.” aku duduk bersila, bertentangan dengan Qila dan Wanda. Bilik sederhana besar ini pun dah cantik bersolek. “Iqa, bagi aku majalah tu, nak cari ilham.”
Iqa bangkit dari baringan dan terus duduk di sebelah aku. majalah bertukar tangan. Barang-barang hantaran dan dulang yang terletak di hujung bilik aku capai satu-satu.
            Barangan yang aku beli dekat KL tadi pun aku tarik sekali.
            “Angah, bak sini resit. Lepas majlis orang ganti ya?”
            “Kau pakai ajelah inai tu dulu. resit semua ni kemudian.” Aku menjawab tanpa memandang. “Wan, kau ni dah kira langkah bendul, tau? Kalau angah mintak segala hantaran ni dikali dengan tiga, agak-agak Nick nak kasi tak?” aku mencipta sengih dihujung kata.
            “Adus, kenapalah aku tak terfikir!” Qila menepuk dahi sendiri. Inai tiub dikeluarkan dari kotak.  “Wan, apalagi…” keningnya diangkat beberapa kali sambil tersenyum meleret.
            “Ada ke…”
            Dan akhirnya kami berempat ketawa lepas.


AKU MEMEJAMKAN MATA beberapa kali, melawan rasa mengantuk. Wanda dah pun tertidur pulas di atas katil dengan tangan yang berbalut plastik. Qila pula tersengguk-sengguk dengan bunga di tangan. Aku tersengih tanpa paksaan.
            Iqa dah lama balik, nak tidurkan anak-anak dia. dah jadi mak orang, lain kisahnya.
Aku melepas nafas perlahan sambil membawa tangan ke belakang tengkuk. Mengurut perlahan.
Lenguh dek fokus pada dulang tanpa gagal sejak dua jam lepas.
Dulang yang terakhir. Mata semakin berat. Nampaknya kopi panas buatan makcik tadi tak terkesan langsung pada aku.
I need Nescafe. Nescafe…
“Homai!”
Dulang yang aku pegang tercampak ke depan. Pistol gam pun sama. Wanda yang tiba-tiba terduduk di atas katil aku pandang tak berkelip. Qila yang dari tadi tersengguk-sengguk turut sama memandang. Kerut pada dahinya jelas kelihatan.
Mimpi apa pulak budak Wanda ni?
“Kak, aku lupa nak bagi baju nikah Nick!” Wanda menjerit sebelum sempat aku dan Qila menyoal.
“Hah!?” suara aku dan Qila bergabung. Biar benar Wanda ni. Nikah esok pagi. Takkan baju melayu Nick masih ada dalam rumah ni.
Laju aku garu kepala. “Dah tu? Sempat ke nak ambil esok? Keluarga Nick bermalam dekat mana ni?” aku meletakkan dulang ke lantai. Tangan kanan sekali lagi dibawa ke tengkuk.
“Dekat Hotel Katerina.” Wanda menguap perlahan. “Sebenarnya ingat nak suruh Abang Lan pergi hantar tadi. Tapi lupa… Nick SMS ni baru teringat. Homai, macam mana ni?” dia mengangkat handphone tinggi.
Aku geleng kepala. Homai…Homai.. ketuk kepala baru tahu. Benda besar macam ni pun dia boleh lupa. Heh.
Kalut dia tak berubah!
“Angah hantarlah kejap lagi. Tapi tunggu angah siapkan dulang ni dulu.” aku mencapai kembali pistol gam yang aku lemparkan tadi. lima enam minit siap la ni. “Qila ikut angah.”
“Ala…” laju Qila mengeluh.
“Dahtu, nak suruh angah pergi sorang? Baik punya adik!” bulat mata aku merenung kedua-dua nya. Wanda ketawa lepas.
“Dah dekat pukul satu ni…” aku memandang ke arah jam dinding yang tergantung pada dinding bercat kuning muda itu. “Tak kira, kau kena teman angah jugak.”
“Baju dah hantar belum?”
Tiga kepala serentak berpaling. Wajah Abang Mazlan yang berpeluh-peluh terjengul di hadapan pintu.
“Belum…” Wanda mencipta senyum senget. “Lupa, tadi nak minta abang hantarkan.”
“Kau ni pun…” Abang Mazlan bersuara keras. Marah. Mana taknya, dia dari tadi sibuk selesaikan itu ini, si Wan ni pulak boleh lupa benda simple macam tu. “Aku mandi dulu. Lepas tu baru aku hantar.”
“Eh, tak apa bang. Nanti angah pergi dengan Qila.” Pantas aku memotong. Kesian pulak tengok Abang Mazlan buat semua kerja. Along la ni. dah tahu rumah mak saudara sendiri nak kenduri, boleh pulak dia lupa minta cuti.
Dahlah duduk nun jauh di utara Malaysia. Malam ni bertolak balik, esok pagi pun belum tentu sampai.
“Angah dengan Qila je?”
Laju aku mengangguk. Qila yang mencebik aku pandang sekilas. Nak tak nak, dia kena ikut jugak.
“Abang suruh Ben ikut sekali. Dah dekat pukul satu ni… Ben!” Abang Mazlan hilang ke ruang tamu, mencari Benjamin. Aku menelan air liur. Nak suruh Ben ikut?
“Angah, angah pergi ajelah dengan Ben eh? Orang nak kemas bilik ni sikit. lepas tu nak mandi kejap…penatla…”
Aku mengeluh berat. Budak dua orang ni memang la… saja nak dera aku yang baru balik ke kampung halaman ni. “Angah ni perempuan, Benjamin tu lelaki. Sekarang ni dah dekat pukul satu pagi. Korang  gila?”
Lambat-lambat aku menuturkan. Ketawa Wanda dan Qila pecah serentak. “Boringlah angah ni. Orang nak suruh Ben masuk line pun tak boleh.” Qila bingkas dari sila dan mencapai sweater dari dalam almari milik Wanda. Tudung syria disangkut pada bahu.
Wanda sengih nipis. Dia kembali meletakkan kepala ke atas bantal. Nak sambung tidur.
Dulang terakhir aku letakkan ke atas lantai. Perlahan-lahan aku bangun dari sila sambil membetulkan segala urat yang bersimpul.
Lenguh!
Nak kena pergi bandar pulak. Pukul berapa aku nak tidur ni? Haih. Aku membuka daun pintu seluas-luasnya sebelum tunduk membetulkan letak kaki seluar yang sedikit terangkat.
“Jangan nak jadi sepupu derhaka sangat. Dah malam-malam ni, dibuatnya si Ben tu bertukar jadi Dracula siapa nak jawab?”
Badan terus membeku saat kepala diangkat. Mulut ternganga luas tanpa sedar.
“Siapa dracula?”
Bunyi suara Qila mengekek dari belakang tidak aku hiraukan. Mata masih lagi melekat pada orang yang sedang memegang kunci kereta dengan wajah yang tidak beriak.
Mati aku.

BAB 3 - MISI MENCARI PENGANTIN LELAKI - ILLA SHANAHILA


BERKALI KALI AKU mengangkat tangan kiri, menilik jam berjenama ELLE yang dihadiahkan oleh Ain tahun lepas. Rasanya dari tadi aku nampak manusia-manusia yang berjantina lelaki berkeliaran dengan baju melayu depan kedai ni.
            Lagipula, jam dah pun menunjukkan pukul 2.30 petang. Takkan belum selesai lagi?
            Sehelai selendang kapas bercorak hijau biru ungu aku capai tanpa tujuan. Sekali lagi mata aku terarah pada kaki lima, kalau-kalau ada kereta Abang Bidin yang diparkir berhampiran. Tapi hampa.
            Bayang kereta dia pun aku tak nampak.
            Keluhan terkeluar tanpa sedar.
            Selendang tadi diletakkan kembali ke tempat asal. Kaki dibawa pula ke bahagian baju-baju dan jubah. Sekadar menghabiskan masa yang ada. Sebenarnya aku dah bayar pun harga selendang untuk Iqa tadi. Nak keluar, panas terik.
Jadi aku ambil keputusan untuk tunggu aje Abang Bidin dekat sini. Terlindung dari panas matahari.
Lenovo aku dari tadi diam tanpa sebarang bunyi.
Kenapa lama sangat Abang Bidin ni?
“Yang ni fesyen baru kak, boleh cuba dulu kalau mahu.”
Aku tersentak dari lamunan sendiri. Seorang pekerja Indonesia yang berdiri tegak di hadapan jubah-jubah itu tersenyum manis memandang aku. Sikit lagi aku nak ketuk dahi sendiri.
Sumpah aku ingatkan dia tu patung tadi!
“Er…berapa ringgit ni?” terpacul soalan dari mulut aku tanpa dipinta. Jubah dari kain jenis lycra itu aku pegang lama. Kalau nak suruh aku pakai, memang tak mungkin.
Dengan kerja aku ke hulu ke hilir macam ni, macam mana nak pakai jubah?
Tapi kalau belikan untuk mak, sesuai jugak. Lagipun, takkan aku belikan selendang untuk Iqa aje. Haih, kenapalah tak terfikir pun tadi. Nasib baik aku tak keluar lagi dari kedai ni.
“Lima puluh sembilan aje kak.” Dia tersenyum lagi.
Aku menarik nafas perlahan sambil meneliti setiap jahitan pada jubah tadi. Simple. Tak banyak bunga dan tak banyak warna.
Memang sesuai untuk mak.
“Ada warna hijau lumut tak?” tiba-tiba aku teringatkan warna kegemaran mak yang satu tu. Kebanyakan baju mak semua warna hijau. Damai katanya. “Kalau ada, saya nak yang saiz M ya?”
“Kejap ya kak, saya cari.”
Aku senyum nipis melihat pekerja tadi sibuk membelek setiap stok yang disusun di atas rak tadi. Dah lama rasanya aku tak beli barang untuk mak. Paling akhir, waktu raya dulu. Dah dekat tujuh bulan kot!
“Dik, make it two, boleh?”
Aku terlompat ke depan, terkejut dek suara asing yang menyampuk tiba-tiba. Laju aku memusingkan kepala ke belakang. Imej seorang lelaki yang lengkap berbaju melayu dan bersongkok hitam itu aku pandang dengan kerutan di dahi.
“Apa abang?” pekerja tadi turut memandangnya, tak lepas. “Apa yang boleh?” keningnya terangkat tinggi. Mungkin sebab dia tak faham arahan lelaki tadi.
“Dia pun nak satu. Nanti bagi kami dua helai ya.” Aku menjawab bagi pihak lelaki tadi.
Make it two, make it two… ingat dia tengah order makanan ke apa? Heh.
 “Thanks.” Aku nampak dia tersenyum nipis sambil mengangkat songkok dan membetulkan rambut basahnya beberapa kali. “Saya tak tahu nak pilih yang mana, jadi saya tiru awak punya pilihan, boleh kan?” jelasnya panjang lebar sambil meletakkan kembali songkok tadi ke kepala.
Aku hanya mengangkat bahu, tanda tak kisah.
Akhirnya pekerja tadi mengeluarkan dua helai jubah berwarna hijau yang masih berbungkus di dalam plastik lutsinar. Aku menyambutnya dengan senyuman dan terus berjalan ke kaunter, meninggalkan lelaki tadi.
Tiba di kaunter, Lenovo aku akhirnya mengeluarkan bunyi. Bunyi Whatsapp Message diterima.

Aku dah siap. Kau kat mana?
Sy dalam Muaz.
Abg tunggu kejap, sy nak bayar jap.
Muaz?
Dekat mana tu?
OK.
Abg parking dekat mana?
Nanti sy pergi sana.
Ala abg tengok la signboard. Ada belah kanan jalan ni.
OK.

“Lima puluh sembilan ringgit cik.”
Jari aku terhenti berlari di atas skrin telefon. Dompet coklat tua aku keluarkan dari saku seluar. Sehelai not lima puluh ringgit dan sehelai not tertera sepuluh ringgit aku keluarkan dari perut Levis.

Jumpa tak?

Jari jemari kembali pada skrin telefon.

Kejap. Tengah cari.
Tak jumpa la.
Kau dah siap ke?
Nak keluar la ni.

“Bakinya cik.”
Aku mencipta senyum segaris kepada penjaga kaunter sambil menyambut baki RM1 tadi.

Kejap, saya keluar.

Lepas aje taip ayat terakhir, aku terus keluar dari perut Muaz Textile dan berlari ke pinggir jalan. Kedua-dua belah mata sibuk mencari kereta Abang Bidin yang mungkin berdekatan.
Tak ada pun!

Abg dekat mana ni?
Sy tak nampak pun kereta.
Tengah pusing.
Tunggu situ.

Aku menarik nafas dalam-dalam. Tengah pusing. Penat aje aku berlari keluar. heh.

“Er, cik.”
Aku mengangkat muka dari skrin telefon ke arah tuan punya suara yang menegur.
Ini bukan ke…lelaki tadi?
“I think this is yours.” dia mengangkat tinggi satu beg plastik yang berwarna merah kuning dengan senyuman.
Dan aku masih lagi bingung.
Awak punya.  Keluar cepat sangat tadi, you tertinggal ni.”
Oh my. Tu jubah yang aku beli tadi ke?
Laju aje aku memandang ke arah tangan sendiri. Betul! Hanya plastik yang berisi selendang aje yang aku pegang.
Haih, macam manalah boleh terlupa nak ambil benda ni tadi.
“Thanks.”
Dia hanya mengangguk kecil. “Well, 1-1.”
Aku senyum nipis, faham apa maksud dia.
“Kejar masa nak balik office?”
Aku geleng perlahan. Kedua-dua beg plastik tadi aku sumbat ke dalam beg sandang. “Tak. Kejar kereta kawan.”
“Oh…”
Diam lagi. Awkward. Awkward. Kenapa dia tak nak pergi aje ni? takkan minta upah kut?
“You tak nak balik ofis?” giliran aku pula yang bertanya soalan. Soalan yang sama. Obviously.
Topik apa aje pun yang boleh di bawa bersembang waktu pertama kali jumpa. Cuara jerebu?
Heh.
“Nak balik la ni.”
“Naurah!”
Bunyi hon kereta yang ditambah lagi dengan suara Abang Bidin membuatkan aku hampir terlompat ke belakang.
Abang Bidin ni pun…kut ya pun teruja jumpa aku, takkanlah nak jerit macam tu sekali.
“Kawan dah sampai…” dia berkata perlahan.
Aku senyum nipis. “Haah.”
“Okay then. Thanks Norah.” Dia turut sama senyum.
            Kening aku terangkat tinggi mendengar dia menyebut nama aku. Sah, dia dengar nama aku disebut-sebut Abang Bidin tadi. Salah sebut pulak tu.
“Thanks to you to.” Aku terus berlari mendapatkan kereta Abang Bidin di hujung jalan tanpa menoleh ke belakang. Tahulah dia cari jalan balik ofis sendiri nanti.
            “Sorry bang. Lama pusing?” aku menutup pintu kereta dan terus memakai tali pinggang keledar selepas mencampakkan beg sandang yang aku pikul tadi ke bawah.
            “Taklah. Aku baru keluar dari masjid waktu mesej kau tadi.” aku nampak Abang Bidin tersnyum nipis.
            Cait. Main tipu.
            Bersungguh-sungguh aku berlari keluar dari kedai tadi semata-mata tak nak dia terlepas.
            Boleh dia main tipu macam tu?
            “Banyak beli tudung?”
            “Ada la sikit. Untuk adik.” Sengaja aku tekankan ayat ‘untuk adik’.
            “Untuk adik je?”
            “Hmm.” aku menjawab pendek. “Kita taknak makan dulu ke? Saya laparla.” Cepat-cepat aku mengubah topik. Bab-bab tudung ni, aku sensitif sikit. bukan aku tak tahu orang Islam wajib tutup aurat.
            Tapi…
            “Lapar lagi?” Abang Bidin memandang ke arah aku sekilas sebelum kembali menumpukan perhatiannya ke jalan raya.
            “Tadi kita breakfast. Sekarang lunch. Salah ke?” aku membalas.
            “Manalah kau simpan segala makanan yang kau makan tu Naurah oi. Penat laki kau nak bela kau nanti.” Abang Bidin dah bantai ketawa.
            Muncung aku terus naik seinci tanpa dipaksa.
            “Memang aku nak kena pesan dekat laki kau, tak boleh bagi kau lapar. Kalau tak…”
            “Saya tak makan orang la. Saya makan nasi. Nasi.” Aku memotong.
            Sekali lagi ketawa Abang Bidin pecah. “Iyalah, kita singgah makan dulu. lepas tu balik ofis terus. Aku kena balik awal ni.”
Aku mencebik. Dari semalam ayat yang sama. Nak balik awal. Nak balik awal. Entah-entah betul yang dia simpan mistress tak?
            “Saya pun nak balik awal jugak. Bukan abang sorang je.” Aku menjawab malas. balik rumah nanti, kemas sikit-sikit, terus balik kampung.
            Malas pulak nak mengharungi malam dekat jalan sunyi Pagoh tu. Kalau gerak siang, tak adalah menyeramkan sangat.
            “Nak buat apa balik awal? Dating?”
            “Dating kebendanya bang oi.” Laju aku mencebik. Bukannyaa Abang Bidin tak tahu yang aku ni pencari calon pengantin lelaki tegar.
            “Manalah tahu kau nak keluar dating dengan budak depan kedai tadi.”
            Wajah Abang Bidin yang masih tenang memandu di sebelah aku pandang lama. Budak depan kedai?
            “Siapa?”
            “Yang kau bersembang sampai tak ingat dunia tu. Aku panggil lima enam kali pun tak dengar.”
            Oh… Abang Bidin dah panggil aku lama rupanya…
            “Saya tak kenal pun siapa dia.” jujur aku menjawab. Memang pun tak kenal.
            Kereta Abang Bidin membelok ke kawasan pejabat. Sempat kut nak makan dekat Restoran Kak Yam sebelum naik ke ofis.
            Lagipun, bos tak ada.
            “Tipulah.”
            “Tak ada untungnya saya nak tipu. Sembang pun sebab saya tertinggal barang.” Aku berhenti sesaat mengingatkan kejadian tadi. “Dia yang tolong ambilkan untuk saya.”
            “Oh sweet kemain.” Dia sengih lebar. Kereta sudahpun memasuki kawasan parkir bawah.
            Aku hampir tergelak mendengar perkataan ‘sweet’ yang terkeluar dari mulut Abang Bidin. Dengan umurnya yang hampir mencecah 40, sikitpun aku tak rasa perkataan tu sesuai.
            “Sweet apanya…”
            Abang Bidin tergelak sendiri. Suis kereta dimatikan sebelum dia membuka kunci pintu. “Balik rumah nanti kau cuba periksa barang yang kau tertinggal tu. Kut-kutlah dia ada tinggalkan nombor telefon.”
            “Abang ingat ni drama swasta?” aku mencebik. Beg sandang yang diletakkan di kaki tadi aku capai sebelum ke pintu belakang. Barang-barang untuk dulang hantaran Wanda aku keluarkan dari kereta. Abang Bidin yang hanya tegak memerhatikan segala gerak gerinya dipandang sekilas. “Terlebih tengok filem abang ni…”
            “Manalah tahu…”


SELESAI MAKAN DAN lapor diri ke pejabat, aku terus bergegas balik ke rumah sewa, kemas ala kadar. Sehelai baju kurung yang dijahit sempena raya tahun lepas aku capai dari lipatan yang paling bawah.
            Lama sungguh aku tak pakai baju kurung.
            Plastik yang berisi selendang Iqa dan jubah untuk mak aku sumbat ke dalam beg yang sama.
            Siap.
            Baru sahaja tangan ingin menutup rapat zip, tiba-tiba aku teringatkan sesuatu. Jari jemari mula membuka kembali zip yang separa terbuka. Beg plastik Muaz yang berisi jubah untuk mak aku capai dari perut beg.
            Dan akhirnya aku tergelak sendiri.
            Tak ada kertas asing kecuali resit yang berharga RM59.00.
            Tak ada nombor telefon yang terselit di mana-mana.
            Tak ada.
            Aku menggeleng beberapa kali sambil  memasukkan kembali beg plastik tadi ke dalam beg pakaian.
Apa yang kau fikir wahai Naurah? Lelaki tu betul-betul tinggalkan nombor telefon dia dekat situ?
            Ini semua Abang Bidin punya pasal. Imaginasi drama dia melampau-lampau.
Beg yang sudah siap diisi aku angkat keluar dan terus dimasukkan ke dalam kereta. Barang untuk hiasan dulang Wanda yang masih berbungkus di dalam plastik aku pandang sekilas. Spontan nafas ditarik perlahan.
Kut ya pun terdesak nak cari calon pengantin lelaki, takkan semua orang yang tegur kau tu nak mengurat kau. Sedarlah Naurah. Ingat senang ke boleh pilih-pilih tepi jalan?
Sekali lagi aku mengeluh bila mendengar kata hati sendiri.
Ya, aku tahu.
Aku tahu, payah.

HAMPIR PUKUL LAPAN MALAM.
Sewaktu kereta masuk ke halaman rumah, beberapa orang kampung yang berada di halaman rumah Makcik Rosnah memandang ke arah kereta aku sambil bercakap sesama sendiri.
            Tak ramai pun yang aku kenal.
            Ada Pakcik Ya, yang sedang gigih membetulkan letak khemah. Pakcik Din yang turut sama membantu. Udin dan Apis, anak Pakcik Adam yang sibuk mengatur kerusi dan meja.
            Makcik Bihah, Makcik Hanum dan Ngah Ida rancak bersembang di hadapan periuk besar yang aku tak tahu apa isinya. Telur ayam mungkin.
            Aku memandu perlahan masuk ke perkarangan rumah aku yang hanya beberapa meter dari rumah Wanda. Pandangan mata orang-orang kampung masih pada kereta aku sehinggalah enjin kereta dimatikan.
            Aku menarik nafas dalam-dalam sebelum melangkah keluar dari kereta sambil membimbit beg tangan.
            “Baru sampai Angah?”
            Pintu kereta baru sahaja ditutup ketika ada suara yang menegur. Aku mendongak ke arah tangga rumah aku. Abang Mazlan tersenyum nipis dengan membawa tukul dan paku.
            “Haah. banyak kerja bang?” soal aku, berbahasa. Kalau nak dikira, Abang Mazlan ni dah macam Abang aku jugak. Sebabnya, dia dengan Along memang rapat dari kecil. Umur pun sebaya. Dah macam kembar.
            “Bolehlah. Semua kelam kabut. Mana tahu si Wan tu jadi nikah jugak lepas accident tu.” Abang Mazlan sudahpun menyarung selipar jepun yang diletakkan di bawah tangga.
            Mengingatkan kisah Wanda, aku tersenyum lebar. Memang tak disangka dia boleh pulih dengan cepat.  “Nasib baik tak cancel semua.”
            “Nick yang tak bagi cancel dulu. Nasib baik jugak. Kalau ikutkan abang dengan dengan mak, memang kami nak tangguhkan.”
            “Bagus betul Nick tu. Dia yakin yang Wan akan sembuh macam biasa sebelum tarikh nikah dia orang. Mungkin sebab tu dia tak bagi batalkan.” Tambah aku. lebih kepada bercakap sendiri. Untung sungguh jadi budak Wanda tu.
            “Ok lah ngah. Abang nak sambung sangkut langsir dekat rumah tu. hisy, mana pulak budak ni…” Abang Mazlan mengintai-intai ke arah rumah aku, mencari sesuatu.
            Ataupun seseorang?
            “Siapa? Abah nak tolong abang pasang ke?” aku membuka pintu kereta belakang, mengeluarkan segala barang yang aku beli petang tadi. Niatnya lepas mandi nanti barulah aku akan ke rumah Wanda. “Bawak ni sekali bang. Lepas isyak nanti angah pergi sana.” Aku menghulurkan plastik yang berisi barang hiasan untuk dulang tadi.
            “OK. Eh, Ben, kau bawa ni.”
            Kening aku berkerut seribu. Ben? Laju aje aku berpusing ke belakang, mengikut arah pandangan Abang Mazlan. Seorang lelaki putih melepak dan bercermin mata berdiri tegak di muka pintu rumah aku.
            Sejak bila Along yang berkulit sawo matang jadi putih melepak ni? ataupun, Adie, suami Iqa tu dah buat pembedahan plastik? Tapi, takkanlah lepas buat pembedahan plastik terus tukar nama?
            Takkan mak lahirkan anak lelaki lain kot?
            “Pakcik cakap, tukul ada satu saja.” Lelaki yang dipanggil Ben tadi turun dari tangga, mendekati aku dan Abang Mazlan yang masih berdiri di tepi kereta.
            “Tak apa. Biar aku je yang pasang semua. Kau tolong bawa ni.” plastik tadi bertukar tangan. “Angah, ni kawan abang, Benjamin.”
            Aku memandang ke arah Benjamin yang tersenyum nipis di hadapan. Muka macam bukan orang melayu… pelat pun macam bukan orang sini…
            “Assalamualaikum,” tegur dia dengan senyuman. “Hai, saya Benjamin.”

            Aku tersentak sesaat sebelum menjawab salam dalam hati. “Naurah.” balas aku perlahan. Islam rupanya… 

There was an error in this gadget