Saturday, 4 February 2017

Bab 4 : LELAKI UNTUK ZINN - EZZA MYSARA


DARI mula sampai habis cerita, Masyitah hanya ketawa. Seronok mendengar si adik kena ‘game’ dengan mamat tak cukup umur tu?

“Muda-muda lagi dah ada gaya bad boy yang cukup memikat.”

“Itu puji ke keji tu?” Tak tercapai dek akal Zinn menyambut ayat Masyitah itu.

“Dia saje lah tu nak menyakat kau. Dah kau duk gasak dia dengan soalan kenapa-kenapa. Lepas ni mesti dia berani bet, kau tak akan ganggu dia lagi. Bijak-bijak...”

Zinn mendengus. Serupa tak payah ceritalah dengan kakak dia ni. Rasa nak cekik pun ada.

“Hmm, lagipun betul apa? Yang kau nak tahu sangat tu kenapa? Less is more kan? Lagipun, lantak dialah nak belajar ke tak. Yang penting dia bayar duit tuisyen.” Fail di hadapan Masyitah belek.

Zinn mengeleng. Walaupun dah berjanji untuk bersusah senang bersama, tapi si kakak masih gagal membuang tabiat yang suka menampung beban sendiri. Fail yang sedang dibelek oleh Masyitah dirampas.

“Woii... akak tengah buat kerja kan?”

“Akak ingat aku ni bodoh sangat ke? Sah-sahlah aku tahu ayah AA ada datang jumpa akak dan siap bagi ayat sound! Akak jugak cakap ayah dia bayar triple kan? So, tak kan kita nak biar student kita lari kut!”

“Biarlah Zinn kalau sungguh dia nak lari pun. Kita tak boleh tahan orang dari pergi dan datang dalam hidup kita.” Stok ayat matang keluar dari mulut Masyitah. Dia pun ada maruah yang perlu dipertahankan. Dia berniaga. Bukan pengemis.

“Cakap serupa orang menyerah.”

“Nope! I’m not! Akak tengah settle kan cara pinjaman dengan pihak bank untuk settle kan masalah kewangan ni. Don’t worry Zinn. Sentiasa ada jalan untuk semua masalah. Take it easy.”

“Kalau tak lulus?”

Diam.

“Hmm... sebab tak ada harta nak jual, so terpaksalah jual diri.”

“Kepala hotak kau!” Terus dapat pangkat dari Zinn.

Masyitah ketawa. “It’s a joke. Relaks laa...”

“Mungkin kita boleh guna simpanan....”

“No! No!” tolak Masyitah tanpa sempat Zinn menyudahkan ayatnya. Dia tahu apa yang memenuhi benak Zinn. Tapi walau apa pun yang berlaku, duit simpanan itu tetap tidak akan dikeluarkan. Itu milik si kembar. Duit yang ditinggalkan oleh orang tua mereka untuk kegunaan masa depan.

“Alah, mana tahu kita sempat nak cover balik.” Dia tahu idea ni memang kurang cerdik jugak. Tapi, kadang-kadang kena guna jugak idea tak cerdik ni.

“Siapa tahu kalau kita tak mampu nak cover balik?” Selalu ada persoalan di balik persoalan. Dan apa yang dia tahu, dia tak akan sesekali memperjudikan nasib si kembar. Itu amanah. Dan amanah perlu dipegang sampai bila-bila.

“Hmm.. akak ada bincang masalah ni dengan Man?”

“Bincang dengan dia? Serupa tak payah. Sejak ibu ayah meninggal pun, dia pernah ke kisah dengan pusat tuisyen ni?”

Diam. Argh, putus nyawa fikir jalan penyelesaian.

“Don’t worry Zinn. This is my problem and I will take care about it. Jangan pening-peningkan kepala tu. Tugas kau ialah mengajar dan akak akan pastikan kau tak akan tangguh study lama-lama.” Masyitah bagi senyuman paling manis.

Satu, Zinn memang bersyukur dapat kakak macam Masyitah walaupun perangai dia yang suka pikul masalah sorang-sorang tu memang mintak kena hempuk.

Dua, kadang-kadang Zinn takut kalau Masyitah ni terlalu fikirkan pusat tuisyen sampai lupa nak fikir hidup sendiri. Kakak dia ni dah berumur dua puluh enam kut! Wajar dah ada hidup sendiri.

“Erk, tanya sikit boleh?” Tiba-tiba dia teringatkan kat sorang mamat yang ‘pernah’ rapat dengan Masyitah dahulu.

“Iya, cik banyak tanya? Cepat tanya, akak ada banyak kerja ni.” Sejak pekerja di bahagian akaun berhenti, dia yang terpaksa take over semuanya. Skill akaun yang hampir tumpul perlu diasah semula.

“Dulu akak ada berkawan dengan Abang Khairil kan? Kenapa...”

“The end.” Pintas Masyitah cepat-cepat. Dia dah lama buang nama itu dalam kamus hidupnya.

“Asal?”

Masyitah senyum. “Ada sesetengah soalan, tak perlukan jawapan Zinn.”
Diam. Banyak cerita yang menemui penamat yang tergantung. Umpama tiada kesudahan.

“You still love him?” Sedang dia masih menimbang-nimbang soalan itu di kotak fikiran, laju sahaja organ mulutnya melancarkan serangan.

“I got to go. See you at home! Jangan nak merayap pulak.”

Karbon dioksida dilepaskan. Kronik betul hari ini. Masyitah dengan degilnya. Azan dengan kehilangan kewarasannya.


BADAN Azan sandarkan ke tiang gazebo. Tak tahu kenapa, kata-kata yang diucapkan kepada cikgu pagi tadi tak mampu dihalau dari benaknya. Ah, bunyi dia macam mengacau sungguh.

“Masuk meminang?” Macam mana dia boleh secara tak malu bergurau sebegitu rupa?

Tanpa sedar, dia tersenyum sendiri. Ini kalau arwah nenek tahu ni, tak pasal kena piat telinga.

“Lama dah Pak Tam tak nampak Azan senyum macam tu.” Teguran Pak Tam, pemandu keluarganya buatkan cepat-cepat betulkan duduk. Tak sangka telatahnya diperhatikan.

“Duduklah Pak Tam.”

“Teringatkan siapa? Makwe?”

Kali ini Azan ketawa. Sesuatu yang dah lama dia tak buat. Hilang tegang di wajahnya.

“Pak Tam lega dengar Azan ketawa. Tapi Pak Tam tak tahulah sama ada soalan Pak Tam memang betul- betul kelakar atau Azan memang betul-betul ada makwe sampai Azan boleh ketawa macam ni?”

“Ke situ pulak Pak Tam ni.. Azan baru tujuh belas tahunlah. Makwe pebendanya,” sanggah Azan perlahan. Menyambung senyum.

Antara benda yang dia selesa dalam rumah ini adalah dengan adanya Pak Tam dan Acik Hawa. Mereka suami isteri dah lama bekerja bersama papanya. Selain itu, rumah ini langsung tak menarik baginya.

“Manalah Pak Tam tahu. Budak-budak sekarang bukan tengok umur pun bila nak bercinta. Azan kan handsome, mestilah ramai anak dara terpikat kan?” pancing Pak Tam lagi. Seronok tengok Azan versi begini.

“Pak Tam, apa pendapat Pak Tam pasal cikgu?”

Terdiam Pak Tam menyambut soalan Azan itu. Pelik sebab Pak Tam rasa hobi lama Azan yang suka berbual tu muncul balik.

“Cikgu? Cikgu yang kita hantar ke rumah kelmarin?”

Kepala Azan angguk. Mengiakan. “Kenapa tiba-tiba Azan tanya?”

“Saje.”

“Cikgu tu comel tapi kalau untuk Azan, macam terlalu tua pulak. Azan nak mengurat cikgu ke?” Jangan nak. Jangan. Masalah yang sedia ada dah cukup banyak. Janganlah Azan nak pikul masalah baru pulak. Budak sorang ni bukan boleh kira.

“Ke situ pulak Pak Tam ni. Tak adalah, cikgu tu banyak sangat cakap! Dan mulut dia tu buat Azan hilang sabar dan selalu buat Azan rasa nak balas balik.” Ya, dia macam dah hilang diri sendiri bila berhadapan dengan cikgu.

“Memang dari dulu pun Azan banyak cakap kan.” Itu memang hakikat yang tak dinafikan.

Cuma sejak nenek pergi je, dan sejak Azan dipaksa duduk di rumah ini, suara anak muda itu sudah mahal untuk didengar. Nak diajak berbual seperti dahulu pun sudah payah.

Kata-kata Pak Tam buat Azan terdiam. Ya, Dia bukan hilang diri sendiri. Tapi, dia sudah jumpa diri sendiri yang telah hilang dahulu.

Bunyi kereta yang masuk buat keduanya berpaling. Papa dah balik. Jam dikerling. Awal hari ni?

“Awal pulak dia balik. Tak busy cetak duit ke?”

“Azan.. tak baik cakap macam tu,” tegur Pak Tam lembut.

“Pak Tam, ada sesetengah benda dah tak mampu untuk diperbetulkan.”

“Silap tu Azan. Semua benda boleh diperbetulkan bila kita betulkan emosi kita dulu.” Baginya, dua beranak ni sama-sama degil. Semua benda nak menang. Kemenangan apa kalau pialanya adalah sebuah kebencian?

Pak Tam terus angkat kaki bila Encik Tarmizi menghampiri mereka. Sesekali bersua muka, mesti ada perkara yang hendak dibualkan.

“How’s your study?”

Diam. Mata Azan kembali menjamah buku puisi yang dipegang olehnya tadi.

“Papa tanya ni kan? Susah sangat ke nak jawab?” Encik Tarmizi sudah bosan bersabar dengan si anak. Sampai bila nak angkat banner mogok bercakap dengan ayah sendiri? Benda dah lama berlalu.

Menyambut diam si anak yang berterusan, kesabaran dia sudah hampir hilang.

“Dah enam bulan berlalu Azan! Move on! Sampai bila nak buat perangai tak matang ni? Kamu seronok ya buat papa macam ni? Seronok dapat tengok papa jadi macam tunggul dalam rumah ni? Seronok?” Bergema suara Encik Tarmizi melampiaskan marah.

Kuat tak kuat suara Encik Tarmizi itu sampai Acik Hawa yang sedang menggoreng cekodok di dapur pun ikut turut keluar. Sudip masih setia di tangannya. Sempat bertukar pandang dengan si suami. Melurut dada yang dimamah terkejut. Hidup dua beranak ni tak pernah nak aman! Dan mereka buat hidup orang dalam rumah ni pun tak aman sekali.

“Relaks lah paaa. Papa baru enam bulan jadi tunggul. Azan ni dah tujuh belas tahun jadi tunggul. Hidup je lagi.”

“Kurang ajar!” Tangan dah diangkat separa kepalanya. Menunggu masa untuk melabuhkan daratan.

“Kenapa berhenti?” Tak kan tak sampai hati pulak?" provok Azan dengan senyuman sinis.

“Kamu sengaja nak mencabar papa kan?” Kalau ikut amarah, memang sudah lama ditelan dek perangai Azan. Tapi dia masih punya iman. Dan dia ada polisi untuk tidak membesarkan anak dengan pukulan.

“Azan tak pernah cabar papa..”

“Habis tu, kalau sengaja tak nak perform dalam kelas, sampai papa ni berulang kali kena panggil dengan cikgu, itu bukan cabar kesabaran ke?”
Azan senyum senget.

“Itu bukan cabar kesabaran paa. Itu peluang yang Azan beri dari seorang anak untuk ayah dia. Tujuh belas tahun berlalu tapi papa tak rasa semua tu kan? Tak pernah rasa cikgu panggil ibu bapa dari zaman tadika, sekolah rendah atau sekolah menengah dulu. Tak pernah tengok record sekolah anak. So, itu peluang yang Azan bagi pada papa. Itulah moment yang biasa dilalui oleh seorang ayah. Sebagai kenang-kenangan di hari tua nanti. Nanti kalau papa dah ada cucu, ada jugak papa nak cerita pada mereka. Yalah, tak kan nak cerita pada cucu balance duit bank ada berapa pulak kan?”

“Sekarang kau nak mengajar aku ke?” Gigi dikatip. Gerahamnya bergerak menahan amarah.

Azan angkat bahu.

“Terpulang pada papa nak fikir macam mana..” Perlahan menapak meninggalkan papanya sendiri.

“Ahmad Azan! Papa tak habis cakap lagi.”

Azan langsung tidak mengendahkan kemarahan ayahnya.

“Kenapa kau ni kurang ajar sangat hah?” Terlepas ayat itu dari mulut Encik Tarmizi. Sungguh, petang ini sabarnya benar-benar habis! Balik kerja penat-penat, bergaduh dengan Azan tak ada dalam skop kehendaknya.

Azan ketawa. Pak Tam dan Acik Hawa sudah berpandangan sesama sendiri. Keadaan makin lama, makin buruk dan teruk!

“Soalan yang menarik paaa. Erk, papa pernah ajar Azan ke? Seingat Azan macam tak ada. Ke Azan yang lupa? Oh, by the way Azan nak pergi minum petang dulu. Kesian Acik Hawa merajuk pulak nanti. Tapi nanti kalau papa jumpa jawapan dia, boleh bagi tahu dekat Azan ya!”

Terduduk Encik Tarmizi dengan soalan dari Azan. Ya. Dia tahu semua ini silapnya. Tapi, tak kan tak ada ruang untuk dia perbetulkan kesalahannya?

“Sabarlah tuan. Azan masih muda.”

Ya, budak umur tujuh belas tahun. Apalah yang Azan tahu sangat selain dari mempertahankan emosinya? Lagipun, mereka tidak berada di tempat Azan. Mereka tidak tahu kesakitan apa yang ditanggung oleh Azan. Azan dah banyak kali menempuh erti kehilangan.

“Macam mana lagi cara saya nak perbetulkan hubungan kami anak beranak?” tanya dia pada pekerjanya itu.

Pak Tam ikut terdiam. Tiada jawapan untuk soalan itu.

“Masa mungkin akan pulihkan semuanya nanti tuan.”

“Saya takut masa akan buat luka ini lagi parah.” Diraup wajah yang dibanjiri kekesalan itu.

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget