Saturday, 4 February 2017

Bab 5 : LELAKI UNTUK ZINN - EZZA MYSARA


SEDANG dia ralit menonton TV, pintu grill ditarik dari luar. Tersembul wajah Uthman yang serabai. Hari ini, genap lima hari lelaki itu tidak pulang ke rumah. Ikut suka hati saja buat rumah ni macam hotel?

Terus dia mengekori si abang yang baru masuk ke dalam bilik.

“We need to talk.”

“Jangan serabut boleh tak? Aku nak balik rehat sesekali pun payah!” Dengus Uthman geram. Ada adik beradik perempuan ni memang menyusahkan betullah!

“Oh! Balik rehat? Kenapa? Penat berjimba dekat luar?”

Langsung tak dihiraukan bebelan Zinn, Uthman hempaskan badan di atas katil bujangnya. Sempat anak mata memerhatikan sekeliling. Bersih. Pasti ada yang terlebih rajin mengemaskan biliknya. Dan dia berani, bertaruh, orang itu adalah Zinn. Sebab yang lain-lain tak rajin buat kerja-kerja mengemas ni.

“Apa ni Man?” Beberapa buah DVD yang dijumpai ketika mengemas dilempar di atas katil abangnya.

Uthman jeling DVD itu. Aiseh! Asal boleh jumpa pulak ni?

“DVD. Tak kenal ke?”

Lengan disilang ke badan. 

Kau ingat aku tak tahu ke tu DVD apa?”

“So what? Lantaklah aku nak tengok apa pun. Kau sibuk kenapa? Boleh tak sesekali aku balik kau jangan nak menyemak? Kau tu adik! Adik buatlah cara adik. Tak perlu nak cara hidup aku sangat. Aku lelaki. Aku tahulah apa yang aku buat!” Suara Uthman dah naik. Badannya ikut turut terangkat. Jangan sampai tangannya pula yang terangkat.

“Kau ni tak kesian ke dekat ibu abah dalam kubur tu? Tak kesian ke kalau dia orang terpaksa tanggung dosa- dosa kau tuh? Kau tu satu-satunya anak lelaki yang dia orang ada. Kau sepatutnya jadi tunjang dalam keluarga kita. Jadi pemimpin. Ini tidak, kau...” Rasa sebak sudah memonopoli hati.

Beza umur mereka yang empat tahun tidak membataskan panggilan mereka. Memang dari kecik, mereka senang membahasakan diri ‘aku’ ‘kau’ sahaja. Lagipun, masa kecik, dia baik dengan abangnya itu. Sebab itu bila abangnya berubah, dia paling rasa kehilangan.

“Damn! Berhenti cakap pasal satu-satunya anak lelaki, pemimpin semua tu boleh tak? Aku ada hidup aku! Korang ada hidup korang! Cara hidup masing-masing boleh tak?”

“Kalau kau rasa, kau dah cukup ada hidup kau sendiri, bolehlah pelan-pelan berhambus dari rumah ni! Jangan buat rumah ni macam hotel ya.” bidas Zinn lagi.

Uthman tarik senyum. Sinis.

“Kalau kau lupa, aku nak ingatkan semula. Lepas ibu ayah meninggal, rumah ni atas nama aku! Nama-aku! Kalau ikutkan, aku ada hak untuk halau korang semua dari rumah ni. Jangan sampai aku buat macam tu Zinn. Jangan cabar kesabaran aku yang tak banyak ni!” Tuala yang berada di penyidai ditarik kasar.

Serius ke dia dengar semua tu keluar dari mulut Uthman? Serius ke Uthman bagi hint untuk halau mereka empat beradik?

“Man, aku bukan nak belagak jadi ustazah. Tapi tak baik man tengok benda-benda haram macam tu. Empat puluh hari amalan kita tak diterima tau bila tengok video lucah.” Berhati-hati Zinn memberi peringatan. Dia tak mahu Uthman terus hanyut.

Sungguh, didikan ibu dan ayah tak sepatutnya menjadikan Uthman sebegini rupa. Mana perginya si abang yang pernah mengimamkan solat jemaah mereka? Mana perginya Uthman yang bertanggungjawab dahulu?

Uthman pandang si adik yang berada di hujung pintu biliknya.

“Lebih senang macam gitu. Tak payah susah-susah nak solat. Tak gitu?!” tempelak Uthman sinis.

“Tak baik bercakap macam orang tak ada iman.”

“Aku memang dah tak ada iman? So, kau nak buat apa Zinn? Jadi soleh pun apa yang kita dapat? Hidup kita senang ke? Tak kan? Hutang piutang bersepah jugak. Hidup kita haru biru jugak. Dah, keluar bilik aku. Dan lepas ni tak payah gatal-gatal kemas bilik aku lagi. Nanti macam-macam kau jumpa, macam-macam kau bebel dekat aku.” Ditolak si adik keluar dari biliknya.

Di luar pintu bilik, air mata Zinn menitis. At least, hati kita tenang Man. Tenang.
Baru sahaja Zinn berpaling, dia menangkap kelibat si kembar. Eh, bila pulak si kembar ni balik? Bukan ke dia orang keluar bandar ke tadi? Janganlah. Janganlah mereka tahu aib si abang yang satu itu.

“Lepas ni kalau abang balik, Kak Zinn buat bodoh je boleh tak? Ain penatlah dengar orang bergaduh.” Bukan serabut dengar orang bergaduh sebenarnya. Tapi lebih kesian kepada Zinn. Lagipun, buat apa nak pedulikan orang yang tak pedulikan kita? Dia kalau terserempak dengan si abang kat luar, harus buat-buat tak kenal.

Cepat-cepat diseka air matanya.

“Korang bergaduh sesakkan kepala Kak Zinn, tak apa pulak?”

“Kita orang ni penyeri suasana kak. Cuba bayangkan kalau kita orang tak ada, hidup Kak Zinn sunyi tau. So, bersyukur sikit,” ujar Sue, si kembar Ainul sambil membuat high five bersama kembarnya.

Ya. Memang tak diakui. Si kembar ini memang penyeri. Walaupun dalam masa sehari, dua puluh kali mereka bergaduh tapi gaduh mereka tak pernah lama.

KEMUNCULAN rakan baik ketika dia di UMP dahulu mengejutkan Zinn.

“What’s the great surprise? Kau apahal terpacak dekat sini?” Soalan random Zinn setiap kali menerima kejutan dari Rudi.

“Aku tengah bakar sate."

“Hampeh!” Buku yang berada di tangan terus dihala ke bahu Rudi. Suka nak kenakan dia dengan jawapan bodoh itu.

“Aku tunggu kau lah.” Sejak Zinn ambik keputusan untuk tangguhkan pengajian, Rudi akui hari- harinya di kampus sudah tidak semeriah dulu. Jujur, dia rindu Zinn!

“Tunggu aku? Wow! Kau dah berhenti belajar dan nak jadi driver aku ya?” Seloroh Zinn. Melihat kedatangan Rudi, luruh semua rindunya.

“Kalau aku betul-betul jadi driver kau, aku nak jadi yang versi seumur hidup tau! Versi permanent forever.” Sesekali perlu jugak dia bagi hint pada Zinn. Biar gadis itu tahu, dirinya pun salah satu keutamaan dalam hidup Rudi Amsyar. Cuma masa masih tak mengizinkan ayat warta itu keluar dari mulutnya.

“Lorh... itu je cita-cita kau? Tak mencabar langsung! So, apa yang membawa kau ke sini?”

Kalau jawab rindu, dia pasti akan pengsan dengan serta merta. Aiseh, gedik sangat bunyinya. Jangan duk layan perasaan sangatlah Zinn.

“Aku dah dapatkan kerja part time yang kau tanya hari tu.”

“Oh, really?” Tak sangka Rudi betul-betul tolong dia cari. Dalu dia memang ada suarakan isi hati untuk mencari kerja part time yang tidak melibatkan malam hari dah hujung minggu kerana itu waktu dia mengajar di pusat tuisyen.

“Kerja apa?”

“Jadi isteri akulah...”

Zinn ketawa sepatah-sepatah.

“Ceit! Diri sendiri pun tak tertanggung. Ada hati...” cebik Zinn sambil menghalau pergi semua rasa yang berkelubung di hati. Rudi pun bukan orang senang untuk senang-senang nak kahwin dengan anak dara orang. Ini bukan cerita novel yang semua akan disudahi dengan indah.

“Kerja taska. Kau okey?”

“Taska. Hmm. Interesting. Since I love kids very much!”

“Oh, nak kata ciri-ciri keibuan melimpah ruah lah ni? Saje nak naikkan saham diri sendiri depan aku ke macam mana?” usik Rudi sengaja.

“Saham aku dah sedia naik, tak perlu nak bagi lauk tambah. Ya dak?”
Perbualan mereka itu secara tidak langsung ditangkap oleh Azan yang sedang menunggu Pak Tam datang menjemput. Headphone yang di selit ke telinga sejak awal tadi sudah lama ditarik keluar.

Mula-mula dia nak buat tak tahu. Tapi duduknya berubah apabila melihat kemesraan mereka. Siap boleh bertepuk tampar menggunakan buku di tangan.
Dan tak semena, dia rasa cemburu melihat kemesraan tersebut.

“Ahmad Azan, kenapa kau nak rasa cemburu bagai pulak? What is wrong with you?!"

Kejap. Keningnya bersambung.

Cikgu nak cari kerja part time? Cikgu dah tak nak mengajar di sini lagi ke atau ini ada kaitan dengan masalah kewangan pusat tuisyen ni?

Dan apa yang menarik minat Azan ialah apa hubungan cikgu dengan mamat tu? Selama ini dia sedar cikgu memang peramah dengan semua pelajar. Tapi cikgu tetap memberikan perhatian padanya walau tak pernah sekalipun dia endahkan cikgu.

Kenapa dia macam tak suka bila cikgu bagi perhatian pada lelaki lain? Macam dahulu, dia akan cemburu kalau nenek lebihkan cucu yang lain. Dan sekarang, dia rasa benda yang sama.

Oh shit!

Apa hal dengan dia ni?


DARI luar Azan nampak pintu bilik kerja papanya masih menyala. Tanpa berfikir panjang, pintu bilik itu diketuk.

“Siapa?” Encik Tarmizi yang berada di dalam bilik sudah kehairanan. Jam di dinding sudah menunjukkan angka dua pagi. Tak kan Kak Hawa pulak? Dan paling tak logik, tak kan Azan pulak? Sejak kes pergaduhan di gazebo dahulu, mereka dah lama tak bertegur sapa.

“Azan.”

Azan? Bunyi macam menarik. “Masuk!”

Cermin mata yang tergantung di batang hidung ditanggalkan. Biar anak matanya sendiri menyambut kehadiran si anak. Adakah Azan sudah memaafkannya dan melupakan segalanya?

“Azan tak nak tuisyen di situ lagi.”

Pulak. Lain yang diharap, lain pula yang jadi. Azan memang nak balas dendam dengan menyusahkan hidup dia kan? Jika tidak, pasti hidup si anak tidak akan puas.

“So, Azan nak tuisyen dekat mana?” 

“Azan nak tutor personal.”

“Okey, nanti papa aturkan.” Ikut saje lah kepala si anak. Mengalah mungkin jalan terbaik.

“Nope! Azan dah jumpa orangnya.”

“Dah jumpa? Siapa?” Kali ini Encik Tarmizi angkat punggung. Azan dah start buat perangai pelik-pelik dah.

“Cikgu Zinn.”

“Cikgu Zinn? Siapa tu? Cikgu dekat sekolah? Dia ajar subjek apa? Tak kan dia sorang nak cover semua subjek?”

“Dia cikgu dekat tempat pusat tuisyen.”

“Papa kena pastikan yang dia betul-betul ada qualification untuk mengajar Azan. Papa tak nak ada sembarangan cikgu...”

“Azan tak akan belajar selain dengan dia,” pintas Azan cepat.

“Azan cuba untuk peras ugut papa?” Dunia memang dah nak terbalik. Anak zaman sekarang dah berani peras ugut orang tua sendiri.

“Terpulang pada papa nak fikir macam mana. Kalau betul papa nak serius dalam pelajaran Azan, Azan nak papa hire dia jadi cikgu Azan. Fulltime!”

“Okey. Andai kata kalau papa setuju sekalipun, belum tentu lagi cikgu yang kamu nak tu akan setuju kan?” duga Encik Tarmizi geram. Si anak ni kadang-kadang berfikir macam tak ada otak.

“Lah.. apa guna duit papa yang berkepuk tu? Gunalah duit-duit tu untuk buat dia setuju.” Seperti sudah tahu soalan itu akan keluar dari mulut papa, terus dia lempar idea bernas.

Encik Tarmizi ketap bibir. Percubaan si anak untuk menipiskan sabar dia memang hampir berjaya. Tapi kali ini, dia tidak mahu kalah semudah itu.

“Jadi dia hanya mudah terbeli dengan duit? Macam mana papa nak yakin yang dia boleh mengajar kamu dengan baik?”

“Apa nak pelik? Hidup pun terbeli dengan duit jugak kan? Kalau papa rasa family lebih penting, dah lama papa sedar semua ni sebelum nenek meninggal lagi.” Jangan bagi dia ungkit semua sejarah silam keluarga mereka malam ini. Dan dia sebegitu pasti yang papanya tak akan suka apa yang akan keluar dari mulutnya nanti.

“Jangan nak mulakan Azan!”

Azan hanya senyum.

“Terima kasih sebab pinjamkan masa papa untuk Azan. Erk, kalau perjumpaan kita ni buat papa rugi, papa boleh tolak elaun Azan bulan depan. Selamat malam. By the way pa, jangan tidur lewat sangat. Nanti kesihatan terjejas. Tak kan papa nak bazirkan duit papa yang berkepuk tu untuk bayar doktor kut? Tak berbaloi kan?”

Usai Azan keluar dari biliknya, terus semua dokumen di atas meja ditepis kasar. 

Azan memang melampau!



No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget